Sunday, 10 June 2012

Rasa hati

     Hati ini selalu berkata-kata. Diri ini tidak cukup bagus, tak cukup baik dan tak cukup sempurna untuk orang yang berada di sekeliling ku. Ibarat menuntut ilmu, makin banyak ilmu yang dituntut makin kuat hati ini mengatakan ilmu masih kosong di dada. Begitu juga lah dengan diri ini, makin kufikirkan tujuan hidup di dunia ini makin kosong jiwa ini ku rasakan. Makin kosong dan kosong...kosong (jangan nyanyi lagu kosong najwa latif sudah la)

     Pengalaman itu guru terbaik dalam kehidupan dan aku perlu mencari guru itu untuk kenali diri ini dan untuk selami jiwa ini(ni bukan selami jiwa fadilah kamsah tu~). Hati ini bukan nya tiada ketenangan tetapi hati ini sering bertanya soalan yang tak mampu dijawab. Kalau hati tak tenang jiwa tak tenteram hanya kalam Allah yang mampu lembutkan hati tenteram kan jiwa. Tapi kalau hati bertanya itu ini bagaimana diri ini perlukan berikan jawapan yang dicari.

     Diri ini yakin dengan ketentuan jodoh dari Allah tetapi diri ini tahu segala-galanya pasti berubah selepas kejadian meenimpa diri. Diri ini pada mulanya terlalu mengharap sesuatu, tetapi hati ini sudah tak mengharapkan apa-apa lagi. Diri ini merelakan ianya pergi sekira ia mahu pergi meninggalkan ku sendiri. Diri ini berserah segalanya pada Ilahi. Biarlah apa pon yang terjadi, diri ini hanya mengikut rentak dan flow hidup ini. Diri ini dah tak mahu lagi membebani hati dengan perasaan yang tak pasti. Diri ini tahu bagaimana untuk menghentikan hati dari memecahkan segala-gala yang terbuku dihati. Mungkin dengan membusykan diri dengan aktiviti-aktiviti yang mampu melupakan diri dengan masalah yang ku hadapi? Aku ada masalah ke? Ada ke? Ada ke?


"aku tinggalkan entri dengan tanda tanya,
Apa maksud yang cuba kusampaikan,
Sekira ada yang bertanya,
 Korang sendiri paham-pahamkan"
 
"Tajuk entri kali ini,
tentang rasa hati,
tapi isi entri merepek sekali,
harap abaikan segala tulisan pena ini"

     "HARAPAN ITU HARAPAN INI SEGALA-GALANYA TIADA ERTI JIKA TIADA TUJUAN MENGHARAP KEREDHAAN ILAHI"


Bergelut dengan konflik diri






No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget