Sunday, 10 June 2012

Jalan oh Jalan(xde tajuk lain ke?)

Jumaat ke Gambang, 
Sabtu ke Kuala Lumpur,
Musim persekolahan dah menjelang,
Boleh la aku sambung tidur.

Jalan berbukit-bukit,
Kaki belom laie nak tegoh,
Muscle tongah sakit-sakit,
Kaki tongah longoh-longoh,

     Sabtu semalam memang menyoronokkan. Kenduri tahlil di rumah mak ndak. Walaupun aku hanya mampu duduk, tunggu dan lihat dari jauh sekurang-kurangnya aku mampu menjadi teman berbual melayan saudara mara sama ada yang aku kenal mahupun tidak. Asalkan mulut ni mampu berbicara, semuanya jadi cerita. Hanya hati yang ikhlas sahaja mampu menyerikan lagi suasana. Besi di kaki nampak tercacak dan besi ini lah yang menjadi alat penyambung silaturrahim. Mana tak nya, bila ada yang takut dengan besi ini makin ku rapat-rapat untuk mengusik. Usikan manja dan gurau senda saja yang mampu 1 kan silaturrahim yang tak pernah wujud.

     "Acik tengok ko ni long, boleh buek toman berburak~"
     "Along ni tak do bondo lain nak buek, kaco orang yo~"
"Tak do la kojo lain, berseloroh yo kojo ehh~"

    Bukan nak tunjuk diri ni baik mana, cuma mahu sampaikan betapa pentingnya dalam menghasilkan hubungan harmoni dalam berkeluarga. Diri ni rajin melayan warga emas walau tak kira di mana pon berada. Di hospital?Di kampung?Di bandar? Kerna diri ini sentiasa merindui arwah atuk dan nenek yang telah pergi yang sangat dirindui dan gurau senda ketika mereka ada di sisi.Hanya doa dan Al-Fatihah yang mampu menyerikan lagi suasana dunia mereka. Selangkah lagi nak menuju ke alam yang abadi mengadap Allah yang Maha Menguasai.

     Aku bersyukur kerana ibu bapaku sering membawaku berjumpa ahli keluarga dan kenali jiran tetangga. Dengan pengalaman yang ada, aku mampu mulakan bicara tak kira usia atau dengan siapa. Mungkin dengan cara ku ini, aku perlu lebih lagi pergi ke rumah orang tua melayani karenah mereka. Orang muda di sayangi orang tua di hormati. Bukan apa, tak ramai remaja masa kini yang mampu melayani karenah orang tua. Mereka hanya lebih suka bersama orang yang sebaya dan segolongan dengan mereka. Sebenarnya melayani orang tua mampu menambahkan lagi ilmu ke arah kehidupan yang lebih baik dengan mendengar pengalaman hidup mereka. Jadikan teladan dan ikhtibar agar hidup dijauhkan dari mala petaka dan bencana. Diri ini juga mampu mendengar untuk adik-adik dan sepupu yang ingin bercerita tentang hal yang berlaku. Diri ini bukan mampu memberi jalan penyelesaian cuma diri ini hanya mampu memberi secebis dua nasihat yang belum tentu berkesan. 

     Aku suka mendengar masalah keluargaku dan masalah itu mampu memberiku sesuatu, yakni apa ertinya kehidupan itu. Telah ku tinggalkan nombor telefonku, jika punya masalah bicaralah kepadaku, aku yakin mampu mendengar tiap masalah itu. (hebat boleh apply jadi counselor sekolah aku ni) Diri ini mahu tutup bicara dengan rangkapan pantun.

"Aku tunggu orang di Jepun,
Bila mahu pulang ke sisi,
Ku lihat ku punya handphone,
Da sama masa aku perlu akhiri entri ini"

"Kepada adik-adik yang dah balik sekolah,
Mahupun yang blk ke IPBA or Uitm,
Rajin-rajinlah belajar dan menelaah,
Dari jauh sentiasa doaku kirim."

"2 3 kucing kejar barbie,
hanya seorang tponk tak suka kucing,
Da lamo den bebel bona ni,
Den nak rehat atas tilam sekeping."

"Doaku kirim untuk ibu bapa,
juga untuk adik-adik,
yang kat jepon tak pernah ku lupa,
agar dapat buat yang terbaik."

"MULAKAN BICARA DENGAN BISMILILLAH DAN TUTUR KATA YANG BERHEMAH KERNA DIRIMU PASTI DIINGATI JIKA KAMU SEORANG YANG RAMAH"

Dari diri yang mengharapkan redhaNya

4 comments:

  1. :) sekarang saya punye tarffic sebagai orang melaka...proud! *tetibe

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. hahaha!! tapi macammmm....from negeri sembilan jek..hahhaa

      Delete

There was an error in this gadget