Sunday, 29 December 2013

Bila aku~

Bila aku resah aku simpan
Bila aku marah aku pendam 
Bila aku kecil hati aku diam
Bila aku sakit hati aku dendam

Dan bila aku simpan, pendam, diam & dendam dalam-dalam
Semuanya pasti keluar sekali jalan

Sana aku tempik
Sini aku jerit
Situ aku tumbuk
Sinun aku campak

Hatiku ibarat api
Api yang penuh emosi
Api yang tagihkan umpan
Umpan penuhi amarah ini
Api ini mudah kecilnya
Api ini mudah surutnya

Namun dalam banyak-banyak hari
Api itu takkan padam sendiri

Namun, siapa yang ambil tahu?
Siapa yang peduli?
Siapa yang kisahkan?
Semua kesalahan nampak pada diri

Aku tak minta jadi begini
Aku tak pernah doa jadi begini
Aku insan sepi
Aku insan 'takpo la..dah nak jadi'

Aku bukan kuat
AKu bukan hebat
Aku insan yang lemah
Aku insan yang rebah
Aku kenali tubuh badanku
Aku tahu tahap mana kemampuan diriku
Aku tahu semuanya takkan sama seperti dulu

Kerna itu, jangan mengharap dalam 365hari
Aku akan sengih tunjuk gigi
Kerang busuk tiap-tiap hari

Thursday, 21 November 2013

Tiada pengalaman yang lebih bermakna dari...


     Sekarang sudah masuk pukul 3 petang. Aku masih di sini, di rumah ke2 ku.... Hospital Besar Seremban. Sepatutnya hari bukanlah daku datang ke hospital kerana follow up bulanan tetapi aku sampai di sini kerana kaki yang bernanah & badan yang demam tak surut-surut sejak seminggu yang lalu. Ini kali pertama aku menunggu di klinik otopedik hingga ke petang dek kerana doktor lambat memeriksa luka ku. Aku dipanggil masuk ke ruangan bilik 8 dah diinterview oleh doktor muda. Sambil bertanyakan keadaan kaki yang bernanah sambil bersembang & bertukar-tukar cerita.

"Doktor belajar di mana dulu?"
"Dah berapa lama jadi houseman(doktor pelatih) kat sini?"

     Kerana aku tahu ramai doktor-doktor pelatih di sini yang belajar di luar negara. Ada juga yang belajar di universiti tempatan. Selepas segala maklumat ditulis, doktor tersebut keluar & masuk ke bilik lain bertemu dengan doktor pakar yang bertanggungjawab dengan pembedahan external fixator(monorail) di pehaku ini. Sejuk betul bilik ni. Demam pun menjadi-jadi. Setelah lebih setengah jam menunggu, lebih kurang 5 6 orang doktor masuk ke bilik ku & menerangkan keadaan yang sebenar. Apa tindakan yang perlu dibuat sekarang.

Melalui xray kaki yang telah dibuat kira-kira jam2 tadi, doktor dapat memberi kesimpulan bahawa

  1. Besi di kaki ku yang dijadualkan untuk pembedahan keluar pada 27/11/2013 mungkin akan ditangguhkan kerana mengikut perkiraan kes seperti ku ini 
  2. Besi sepatutnya dikeluarkan selepas 3 kali ganda daripada hari nat besi diputarkan. Oleh kerana kakiku pendek lebih kurang 9~10cm, aku perlu memutar nat selama 90hari untuk memanjangkan tulang sebanyak 9cm. Maka hari untuk menunggu tulang ku cukup matang untuk besi dikeluarkan ialah selama 270hari dari tarikh terakhir nat besi kaki diputar. Hari terakhir ialah pada 5 Jun 2013 & mengikut perkiraanku, besi ini akan dibuka pada Mac 2014.
  3. Buat masa sekarang besi tidak akan dikeluarkan kerana tulang masih belum cukup matang walaupun xray menunjukkan pertumbuhan tulang yang sangat baik. Bayangkan 9cm ruangan kosong antara tulang atas peha & tulang bawah peha (berdekatan dengan lutut) telah tumbuh. Namun begitu tulang masih belum cukup kuat.
  4. Berkenaan dengan nanah yang banyak, doktor mengesyorkan agar aku diberi antibiotik & luka dicuci. Masuk OT untuk buang daging berlebihan yang tumbuh disekitar besi & menyental luka sesedap rasa doktor. (tak boleh lupa berapa sakitnya masa bius. Rasa macam pisau dicucuk di daging & pisau itu kemudiannya ditarik bagai menoreh, mengelar & sewaktu dengannya di sekitar kawansan yang hendak dibedah tadi. Astagfirullah. Allah je yang tahu)
  5. Antibiotik wajib diambil selama 14hari supaya dapat melawan kuman serta darahku sentiasa diambil untuk diuji tahap pergerakan kuman dalam badan. Hampir tiap-tiap hari tangan dicucuk dengan jarum.
     Maka seperti biasa aku akan duduk di wad selama 2minggu. Bagiku, aku tiada masalah duduk di wad berseorangan tanpa sesiapa waris yang menunggu kerana aku mampu menguruskan diri sendiri. Mampu pergi tandas sendiri, mandi 2 kali sehari di sini & berjalan sana sini macam...
"Macam orang sihat je macam orang sihat je macam orang sihatt je"
      Kebiasaannya aku akan mengupdate ataupun meminta agar tunanganku mengupdatekan status di facebook bahawa aku dimasukkan ke wad sekian sekian tetapi tidak untuk kali ini. Orang pon letih nak datang menjengukku di hospital.
"Asek masuk hospital je asek masuk hospital je asek masuk hospital je"
     Bagiku, Allah sebenarnya beri diriku pelbagai anugerah apabila aku dimasukkan ke hospital. Anugerah untuk muhasabah diri bahawa ada lebih banyak manusia yang tidak bernasib baik daripada diriku. Kaki kudung tangan potong daging busuk. Aku lebih bernasib baik. Aku sudah mampu berjalan. Untuk pengetahuan ramai, aku sudah mampu berjalan tanpa tongkat(tetapi tak jauh lah. Setakat 50 60m boleh la)

     Aku juga seorang suka observe insan-insan lain melalui pandangan pertama, melalui perbualan serta tingkah laku seseorang. Mengenal insan lain melalui stalk jauh yang lama tetapi jangan risau kerana aku hanya stalk tingkah laku. Bukan benda lain. Melihat sekeliling, aku cuba mengenali tingkah laku manusia. 1001 tingkah laku manusia yang boleh kita lihat. Di sinilah segala contoh yang baik dijadikan teladan & yang sebaliknya dijadikan sebagai sempadan. Memahami manusia lain secara tak langsung mampu memberi pengalaman yang bermakna dalam kenali, fahami serta perbaiki diri sendiri.

     Aku pernah ditegur oleh pesakit lain. Mereka kagum kerana aku mampu berjalan walaupun besi terpacak di kaki. Yang mampu ku berikan hanyalah kata-kata semangat kerana aku pernah berada di tempat mereka.

"Apalah nasib macam ni. Kawan lain sudah balik" kata seorang pakcik India yang sedang terbaring kepada diriku. Tak pernah aku lihat dia berjalan. Hanya terbaring tegak di katil & berkerusi roda ke tandas.
"Uncle, jangan sedih. Insyallah boleh jalan balik punya. Be happy be strong. Kalau sedih-sedih bila mau baik?"
"Yala. Saya tengok you banyak happy. Jalan sana sini"
"Saya happy walaupun berjalan guna tongkat tetapi saya enjoy perasaan boleh berjalan tu uncle. Kalau you nak tau, saya sudah 3tahun tau macam ni"
"3years ahh? I tengok you ni positive thinking. Good. Ok I mesti concentrate untuk sembuh" sambil tunjuk thumb up kepada diriku

Sepanjang aku melintas di katilnya, mesti dia tersenyum. Tak lama selepas itu, dia kelihatan berjalan tanpa kerusi roda. Boleh berjalan rupanya. Mungkin kerana terlampau sedih & down, selama ni orang lain sorong je naik kerusi roda. Good job uncle.

Bersambung...

p/s cerita ini bukan sekadar cerita rekaan semata-mata. Ianya melalui pengalaman diriku sendiri & diriku seorang kerana tiada pengalaman lebih bermakna daripada melihat orang lain menjadi jauh lebih bersemangat dalam mengharungi kehidupannya lebih dari diriku sendiri.

Tuesday, 19 November 2013

Ke merinduimu....


Ku tahu siapa diriku
Aku hanya insan biasa
Tiada yang istimewa
Aku juga hanya pencinta
Pencinta yang belum pasti halalnya
Pencinta yang belum tentu pastinya
Pencinta yang belum tentu jadinya

Namun diriku amat merindui dirinya
Sudah lama ku tak mendengar suaranya
Apatah lagi ku menatap wajah manisnya
Dek kerana kekangan
Dek kerana halangan
Dek kerana .......... aku sendiri tak pasti mana silapnya

Bila ku terlalu merindu
Ku ketuk pintu mimpi-mimpiku
Ku harap ku berjumpa dengan dirimu
Dalam tiap mimpi-mimpiku

Bila ku gelisah
Ku intai isi hatiku yang pasrah
Ku tanya mengapa kau resah?
Hatiku menangis lalu berkata

Aku merindu si dia
Puteri manja
Puteri manja
Puteri manja

Ku hanya berdoa
Agar jodohku dengan dia
Agar jodohku bersamanya
Agar jodohku hingga ke akhirnya

Amin amin amin aminnnn~

p/s nukilan ikhlas tak boleh cakap. Sila cepat sembuh hati sila cepat sembuh handphone

Sunday, 27 October 2013

Mohon doa-doa dari kalian~


Sudah hampir seminggu diriku demam. Kadang-kala kebah demamnya kadang-kala panas badannya. Sebab aku pernah mengalami situasi yang hampir sama seperti ini ketika peha ku diletakkan internal fixation(besi di dalam kaki). Demam yang berpanjangan, peha yang sakit tak kira masa.. Kini lain pula jadinya.

Mula-mula luka yang pelik tiba-tiba muncul di pinsite(pin besi) di sebelah bawah yang berhampiran dengan lutuh. Selepas itu, badan mula demam-demam & pinsite di sebelah atas pula tiba-tiba muncul nanah. Semakin hari nanah semakin menjadi-jadi. Tiap-tiap hari, diriku akan men'dressing'kan diri sendiri sebanyak 2kali. Semenjak nanah yang melimpah-limpah, terpaksa monitor pinsite agar nanah tak terlalu overload.

Ni semaximun yang mampu dibersihkan
Ni tak sampai 2jam dressing

Ni gambar tak sampai 6jam dressing
     Pelbagai usaha telah diriku lakukan, antibiotik hospital pon sudah habis. Kemungkinan rabu ni ayah akan membawaku ke Hospital Seremban untuk berjumpa doktor walaupun next follow up pada 27/11/2013. Semenjak 2 menjak ini, tengah malam juga aku akan mengantikan gauge yang penuh dengan nanah. Bukan itu sahaja, bahagian yang sudah tumbuh tulang juga berasa sangat sakit. Mohon dijauhkan dari jangkitan kuman di tulang. Jika tidak~ Hanya Allah sahaja yang tahu.

Oleh yang demikian. Diriku serendah diri serendah hati serendah segala-galanya memohon agar
  • Keluarga tercinta
  • Rakan taulan
  • Sahabat handai
  • Guru-guru
  • Bekas rakan(pasti ada)
  • Musuh-musuh(jika ada)
  • Bekas musuh(jika ada)
Memaafkan diriku yang lemah & sering tak sedar melakukan kesilapan. Jika terkasar bahasa, perbuatan mahupun terdetik di hati ini melakukan kerosakkan kepada diri kalian. Diriku juga dengan serendah-rendah dirinya memohon agar kalian mendoakan kesejahteraan diriku.

Kerana diri ini terlalu berdosa kepada-Nya & kalian, disebabkan itulah doaku masih belum dimakbulkan. Astagfirullah~


Segala doa-doa yang telah kalian kirimkan, hamba mengucapkan berbanyak terima kasih. Hanya Allah sahaja yang mampu membalasnya. Hamba juga sentiasa mendoakan agar kalian diberi kesenangan dunia akhirat serta keselamatan di dunia serta akhirat. Insyallah.

p/s jika berkesempatan mohon share dengan rakan. 

Sunday, 20 October 2013

La tahzan~


     Baru lepas makan malam. Lapar betul perut selepas ber'gym' & ber'eksesais' petang tadi selepas solat Asar. Petang ini agak berbeza kerana sudah 2 3 hari kaki ku berasa sakit. Sakit bukan sakit tulang tetapi sakit luka yang berair-air di kawasan besi. Paling terseksa ketika hendak mandi. Ya Allah pedihnya hanya Tuhan yang tahu. Bukan tidak menjaga kebersihan, sehari aku cuci luka ku sebanyak 2 kali tau. Kalau duduk di hospital pon tak pernah cuci luka sampai 2 kali sehari. Punya la jaga luka di kaki ni.

     Sebenarnya, besi kaki ni bakal ditanggalkan tak lama lagi kerana doktor berkata tulang sudah bercantum. Kemungkinan besar 27/11/2013(next follow up) aku akan dimasukkan ke hospital untuk dicabut besi. Mungkin~ belum 100% pasti. Walaubagaimanapun tatkala menunggu besi ni hendak dicabut, dugaan yang lain pula tiba. Luka baru muncul & berair-air. Astagfirullah. Sentiasa berharap agar Allah sembuhkan diriku.

Walaupun aku suka tersenyum lebar
Aku banyak ketawa
Aku banyak bergembira
Namun, lubuk hati kecil ku ini tetap ada rasa sedih & gundah dulana

Kerna aku kenal diriku siapa
Kerna aku hanya insan lemah imannya
Kerna aku hanya insan yang lemah tubuh badannya
Mungkin kerana aku asyik mengeluh sahaja
Ataupun mungkin aku terlalu banyak berdosa

Semoga Allah permudahkan
Semoga Allah ampunkan
Semoga Allah beri kemenangan
Semoga Allah beri kesenangan
Bukan sekadar di dunia, tetapi yang penting di akhir sana~

Syukur kerana menjadi hambaNya
Syukur aku menjadi pilihanNya
Untuk menempuh dugaanNya
Untuk merasai nikmat kesusahan itu
Untuk merasai nikmat rasa redhaNya
Untuk merasai nikmat rasa tawakal & berserah sepenuhnya kepadaNya

p/s Demam & sakit kaki serta pangkal peha belah kanan. Moga Allah ampunkan diri ini




Wednesday, 9 October 2013

Hari sukan SKP14 yang..hmmmm


Aku malu dengan Tuhanku
Aku malu dengan ibu bapa ku yang sering bersusah payah untuk diriku
Aku malu dengan orang-orang yang disekelilingku yang sering prihatin kepada diriku
Cukup aku malu kerana aku hanya mampu berikan berjuta kepayahan kepada kalian semua
Jadi petang itu aku nekad, aku tetap tidak akan mengharapkan apa-apa bantuan daripada sesiapa

Hari sukan sekolah lama

     Tahun ini hari sukan sekolah diadakan pada bulan Oktober. Tanggal 8/10 sekolah rendah lamaku mengadakan hari sukan sekolah yang ke 19..katanya. Lama juga aku terfikir. Aku berumur 26tahun, sukan sekolah baru bermula dari aku darjah 1 laa ek? Ooo naruhodo (baru tahu) nee~

"Kalau along nak datang, along datang petang tau. Sukan start pukul3" pesan adik bongsu ku yang busuk.
"Alamak, kereta tak de. 2 2 kereta ibu ngan ayah pakai la. Along jalan kaki jelah"
"Eii jangan mengada-ngada eh. Along datang jalan kaki siap" marah adikku bagaikan orang tua memarahi kanak-kanak kecil. Adikku yang seorang ni memang begitu. Matang lebih sangat~ Tak lama selepas itu, adikku pon bergerak ke sekolah bersama mak angkatnya yang berada selang 1 rumah dari rumah ku.

Kira-kira jam 2.45 petang, telefon bimbit ku berdering.

"Along, along nak pergi sekolah abby tak? Ni kak yong(anak jiran) hantar sekali"
"Ehh takpe la."
"Along ingat. Jangan jalan kaki pergi sekolah. Siaplah nanti" gertak adik bongsuku itu.
"Yela yelaaa~"

Lebih kurang jam 2.50 petang aku pon bergerak. Kali ni special sikit sebab 1st time berjalan dengan seluar custom made. Heeee... Seluar ni aku yang ilhamkan & aku hantar ke rumah jiran untuk dijahit.
Ni seluar ciptaan minda+jahitan makcik sebelah

Dan kali ini jugalah aku akan pergi ke sekolah dengan BERJALAN KAKI. Sengaja gerak lambat. Nanti diorang nampak pula aku berjalan. Mana tak nya, kalau nak ke sekolah mesti lalu rumah mereka. Malangnya, tongkat yang ku gunakan memekak pula. Kantoi.

"Haaa tu deh.. Tu berjalan kaki dio sorang-sorang. Tunggu Ain(kak yong Abby tadi) hantarkan"
"Tak pe cik, along nak 'eksesais'" Jawab ku ringkas. Itu sahaja alasan yang aku ada. Walaupun beberapa kali mereka menawarkan bantuan kepadaku, aku tetap berkeras mahu berjalan kaki sahaja ke sekolah.

Sepanjang perjalanan ke sekolah yang, tak berapa pasti jaraknya. 1km sampai ke? Entah berapa ramai yang berhenti & menawarkan bantuan mereka. Namun aku tetap berkeras. Kali ni nekad. Tak mahu menyusahkan sesiapa selain diriku sendiri. Wa ima bas sekolah menengah pon berhenti 2 kali setiap kali ternampak aku berjalan dengan walking frame.

     Aku bukan tak mampu berjalan tanpa walking frame tetapi lambat ooooo~ jauh tu perjalanan. Baik guna walking frame. Jalan tanpa tongkat memang slow & steady.

1..2..3...4...5..6...7...8...9....10....11 kiraan mereka yang berhenti & bertanyakan benda yang sama kepadaku. Namun aku tetap berkeras. Apa salah sesekali susahkan diri sendiri untuk adik yang seorang tu. Siapa lagi nak ambil menemannya di majlis-majlis persekolahan. Aku lah. Sapa lagii???

     Kira-kira jam 3.20petang aku tiba di sekolah. Peluh tak payah ceritalah. Kaw-kaw peluh. Sampai sahaja terus aku mengeluarkan kamera ku. Apa lagi? Ambil gambar lah~


Tragedi Oktober Betul


     Acara hampir selesai. Anugerah olahragawan olahragawati pon telah disampaikan. Hujan turun. Pada mulanya hujan renyai sahaja tetapi tak lama selepas itu, hujan menjadi lebat. Petir & guruh bermaharaja lela di awan. Ketika itu, segala kelengkapan kamera telah ku simpan rapi. Tiba-tiba, tiang khemah tetamu tempat aku melepak bergerak-gerak. Tetamu mula menjerit & berlari bertempiaran. Budak-budak sekolah yang berada di khemah bersebelahan juga lari lintang pukang. Cikgu-cekgi yang sedang mengagihkan hadiah juga dengan segera meninggalkan hadiah di padang. Lari~~

     Aku ketika itu hanya terfikirkan Abby. Mana perginya adikku ni? Puas aku mencari. Ketika itu, tiang khemah betul-betul bergerak ke arahku. Kebetulan ada seorang budak kecil di depan ku. Segera aku tarik kanak-kanak itu sebelum tiang melanggar dirinya. Dalam masa yang sama aku risau dengan keselamatan Abby. Dengan tidak semana-mananya khemah tadi tumbang & bergolek-golek di depan mataku. Ya Allah terkejut betul.

"Ehh, ada budak depan tu~" jerit hati ku. Tubuhku kaku.

Khemah itu benar-benar seperti mengejar budak-budak yang sedang berlari di hadapannya.

"Oiiii~ lariiii" semua menjerit. Namun badanku kaku sambil memegang tongkat di tangan. Ada 2 orang budak sekolah di depan khemah yang sedang berpusing-pusing ditiup angin. Ya Allah. Hanya Tuhan sahaja yang tahu perasaan ku ketika itu.

"Kalau budak ni kena, aduhh. Teruk patah riuk ni" detik hatiku. Bukanlah nak minta jadi begitu, namun hanya itu yang terlintas di fikiranku.

Ketika itu khemah seperti telah menghimpap budak tadi. Namun, hati ku lega apabila khemah yang berpusing itu telah berhenti & kelihatan budak yang berbaju sukan itu selamat. Alhamdulillah. Tiba-tiba datang dik Mas & adik si Ewan anak cik Bob. Mereka segera memimpinku. Ketika itu barulah Abby kelihatan di depan mataku. Ya Allah. Risau aku dibuatnya.

"Along jom jom jom" Dalam hujan lebat tu, aku dipimpin hingga ke kereta mereka.

Kejang kaki sebab kesejukkan. Setelah aku & Abby berada dalam kereta. Hatiku benar-benar lega. Ku pegang kepala adikku. Lega betul. Sampai di rumah, kami menceritakan semuanya kepada ibu & ayah. Mungkin ada sebab musabab kenapa jadi macam tu. Yelah, acara terlalu lama. Dah nak magrib dah. Nasib baik sempat solat Asar. Hehe

Keesokkan harinya, Abby memberitahu bahawa budak yang hampir terkena khemah semalam bukannya 100% selamat. Kaki nya membengkak kerana khemah 'sempat mencapai' buku lali budak itu. Namun, aku tetap bersyukur segalan-galanya selamat. Janganlah benda buruk jadi depan mata. Diri sendiri ni pon tak tertahan, ni kan melihat orang lain yang kesusahan.

Gambar ni ambil dari FB rakan. Sikit punya jauh khemah tu terbang. Allahuakbar.

p/s Diri bukan sombongkan diri tetapi diri mahu seksa diri sendiri agar diri sendiri cepat berdiri di atas kaki sendiri a.k.a BERDIKARI

p/s no 2 special thanks to semua yang sentiasa prihatin dengan si tempang yang di dalam hujan ni.


ok the end sudah..
 Yang cemas. Sumpahh~

Thursday, 19 September 2013

Pengalaman di Penang


     Cerita raya yang tak habis-habis. Entah bila nak habis. Cerita kali ni cerita ketika berada di Penang. Hari raya ke...Hmmm ke berapa eh? Tak ingat dah sebab cerita dah lapuk. Hari tu hari jumaat. Kami bergerak awal pagi.

Destinasi
1) Rantau : Pangkat sepupu nikah sabtu tapi datang awal sebab tak dapat nak penuhi undangan hari sabtu
2) Penang : Melawat pakcik jiran sebelah yang kemalangan teruk. Kini sudah berada di seremban

     Kami sampai di Rantau kira-kira jam 10pagi. Singgah beborak dengan saudara sepupu yang ada. Sebab dah janji dengan Pak long Mak long (parents abg Emi & kak Ct) nak datang tengok si Asmida(kiro sepupula) nikah. Berkali-kali diriku mengingatkan ibu ayah supaya singgah di sana dahulu. Memang sekejap, lagipun masing-masing sedang sibuk dengan persiapan majlis. Tahniah abang ucapkan untuk Asmida. Dah lamo dio ni tunggu nak menikah. Dah menggatal lamo dah. Akhir eh tercapai gak impian dio. Alhamdulillah.

Ayah & Paklong
     Tak lama selepas itu, kami pon bertolak. Perjalanan masih jauh. Tugasku di dalam kereta ialah untuk tidur. Sepanjang perjalanan kerja ku ialah tidur & cuma terjaga apabila berhenti di RnR & Petrol pump. Nak terkucil. Sejuk aircaond. Diriku sekarang ni mudah sahaja demam. Dek kerana terlalu lama dalam kereta ber'aircond' aku mula mual-mual & demam. Sememangnya hari tu aku demam. Bila demam, kaki membengkak & sakit. Namun ku gagahkankan jua langkahku dengan macho sekali

Tema macho cool bergaya & keunggulan

Bonda & adinda2 ketika di hospital Penang
      Ketika itu keadaan cik Rosnin agak menyedihkan. Dia kelihatan kurus & apabila bercakap tiada suara yang kedengaran dek leher yang ditebuk. Kecederaan yang kelihatan kecil namun memberi impak yang sangat teruk. Patah leher/tulang belakang(tak silap) & kerana patah tu dia tidak mampu mengerakkan anggota badan dari pinggang ke bawah kerana spinal cord tersepit. Ia melibatkan saraf & kecederaan seperti ini mengambil masa yang panjang. Aku bersyukur kerana kecederaan luaran yang ku terima tidak seteruk kecederaan dalaman cik Rosnin. Moga Allah mempermudahkan segala urusan & segera cepat sembuh.


     Selepas itu, kami bercadang untuk berjalan-jalan sekitar penang. Yelah, jarang-jarang bercuti semenjak aku kemalangan. Kesian adik-adikku yang sering meminta untuk keluar bercuti namun terbatas apabila aku menjadi sebab musabab mereka kena tidak dapat berjalan-jalan. Maafkan diriku wahai adinda-adindaku. Along nak je jalan-jalan tapi korang taula ibu macam mana kan.

     Ketika itu, aku mula tak tentu hala. Badan panas, kaki pedih bengkak. Sedang kami bergerak mencari hotel tempat menginap, kereta naza tiba-tiba menjadi pelik. Mula-mula radio padam ketika gear reverse dimasukkan, selepas itu kereta seperti tiada bateri. Walhal sebelum raya aku lah yang menemani ibu pergi servis naza. Ngam-ngam di suatu hotel, dapat bilik yang berpatutan, kereta terus padam. Kami belum makan malam lagi. Hendak mencari kedai makan memang tak la. Jauh berjalan kami. Akhirnya malam itu megi cup menjadi makan malam. Hahaha. Jalan jauh-jauh makan megi cup je. Roti & air semuanya dibeli di kedai yang disediakan di situ. Ayah tak tahan kelaparan dah. Ayah mencari jua nasi. Akhirnya ada kafe menjual makanan seperti nasi namun lihatlah harganya. Sebungkus nasi goreng RM15. Memang dasyat sungguh permainannya. Namun dek kerana terdesak ayah beli jua & beli beberapa bungkus lagi. Walau bagaimanapun, syukur Alhamdulillah semua orang kenyang. Malam itu kami hanya berehat. Kereta yang 'break down' tu esoklah kita selesaikan. Dah lewat.

     Keesokkan harinya, sementara menunggu kereta yang ditarik ke bengkel siap, kami adik beradik turun ke bawah. Apa lagi? Mandi swimming pool laa~
Sila abaikan muka yang tengah gelak tu
Seronok pastu nangis
Kereta siap kira-kira jam12 tengah hari & tempat pertama kami pergi ialah mencari kedai makan. Lapar wooo. Alhamdulillah lega dapat makan nasi yang 'sebenar' walaupun tak kena dengan cita rasa orang N9.



 





Ibu ayah yang pada mulanya tak mau makan

 Selepas itu perjalanan kami diteruskan round-round balik pulau mencari buah keduri(durian). Bermacam-macam jenis nama ada. Harga jangan ditanya tetapi kalau makan memang sangat puas hati.


Ok family ni boleh buat iklan makan dian

Model-model dian
abaikan muka paling belakang


     Sesudah itu, kami meneruskan perjalanan round-round kawasan kampung sehingga kembali ke bandar. Balik naik feri. Walaupun sudah berkali-kali naik feri tetapi yang jakun tetap jakun. Haha

Tah tau apa yang dibincang ibu & ayah

Gelagat adik-adik


     Selepas itu kami ke trolak menghantar Kak Cik adik no5 yang bersekolah di MRSM Trolak. Dia dah nak PMR. Along sentiasa doakan kejayaan kakcik zai & abby. Tulisan kali ini biarlah gambar yang menceritakan segala-galanya. Nak elaborated panjang sangat nanti. Kami sampai di rumah kira-kira jam...Ntah lewat & aku demam..lagi..

p/s sorilah gambar bersepah2
Ikhlas tak boleh cakap

Monday, 2 September 2013

Cite raya lagi!!


     Sepatutnya daku sudah me'mind' set kan diri sendiri untuk menulis entri kali ini pada ahad yang lalu. Namun, sejak ahad hingga ke hari ni daku masih lagi demam, batuk & selsema. Ni pon baru je muntah belilah sebab badan sejuk kat luar panas kat dalam. Esok akan follow up ke hospital seremban. harap-harap tak masuk wad macam sebelum Ramadhan dulu. Papepon syukur ke hadratnya masih diberi nafas untuk meneruskan kehidupan & memperbaiki kelemahan diri sebelum tiba masanya nanti.

Hari raya ke4 & ke5

     Kali ni giliran kami pula berkunjung ke rumah saudara mara sebelah ibu & sesetengah rumah adik beradik ayah yang berada di Kuala Lumpur & Selangor. Semenjak eksiden, daku kurang berjalan jauh seperti sihat-sihat dahulu. Letih & kaki macam biasa lah meragam tetapi dek kerana semangat raya takkan nak tinggal sorang-sorang kat rumah kan? Namun sebelum sampai di KL, kami singgah dahulu di bahau untuk mengambil gambar. Gambar keluarga memandangkan kesemua ahli sudah berkumpul. Full house. Angah(tudm) zai(medic indon) jarang pulang ke rumah masa raya. Gambar 'last' semua ada 10 tahun yang lepas.

     Kalau nak cerita ke mana kami pergi sepanjang 2 hari ni, memang banyak. Maleh nak tulih. Cuma kali ni sedikit istimewa. Sudah beberapa tahun kami tak sampai ke rumah Pak Long(abang ibu) di Kepong dek sesat tak jumpa-jumpa. Tahun ni sampai kerana angah yang 'drive'. Dia gps bergerak. Senang dia cari. Kalau aku lah. Tak dapek la do. Menangis pak long mak long apabila kami sampai. Dipeluknya dicium pipi dahi kami adik beradik. Rindu sangat. Mak long terkejut kerana aku masih memegang 'walking frame' walaupun sekian lama tak berjumpa.

"Tak baik lagi long? Sian mak long tengok"
"Apa nak kisah mak long. Along boleh 'shuffling' la" sambil buat skill shuffle yang merepek depan mak long. Hahaha

     Selepas tu kami sampai ke rumah sepupu yang dah 2 3 tahun tak jumpa. Kami tak pernah meminggirkan sesiapa. Kalau Allah dah tetapkan jodohnya sekejap dengan bekas isteri & jodoh barunya dengan orang lain, tangan-tangan manusia ni takkan dapat halang. Tahun lepas aku sudah berpesan kepadanya, datanglah ke rumah. Dia merupakan antara sepupu yang rapat dengan kami adik beradik. Segan katanya. Aku hanya tersenyum. Jangan samakan kami anak beranaka dengan saudara yang lain. Saudara tetap saudara. Maleh tulih panjang-panjang.

Hari raya ke 7

"Abang malas lah. Letih berjalan tak abis lagi. Lagipun tak dapat sambutan. Abby je yang nak ikut. Yang lain buat dek je" teks pesanan ringkas kepada si dia yang berada di uitm.

Berkali-kali sms sebegitu sampai kepada si dia. Memang tak tipu. Letih, tambahan pula adik-adik yang lain buat dek je bila aku bertanyakan 'mahu ke seremban jaya tak melawat mama kak Erny & baby Ayeen?'

"Suka ati korang lah hehh. Along nak pergi juga. Abby siap kul11 kita jalan ok" Lantas aku pon bersiap-siap. Apabila selesai bersiap, aku lihat si Abby masih menonton tv.

"Ehh cepatlah b." kata ku ringkas.
"Jap tunggu kakcik ngan kak zai siap. Diorang nak ikut" laaaa tadi buat dek je.

Bila enjin naza dah start, aku dah reverse kan kereta dah.

Opsss.. Untuk pengetahuan den dah boleh drive dah. Ari tu drive dari Tampin ke Palong. Steady. Kaki keras berbesi. Maintain.

Tiba-tiba angah keluar. Dia offer nak drive. Kesudahnya semua ikut. Ayah pergi Raub. Ibu pula demam. Jadi kami adik beradik bergerak ke SJ. Ayeen nye pasal. Ikut sume. Seronok. Asalnya nak sekejap je. Tapi terlama pula. Semua seronok main dengan Ayeen yang comey. Dalam pukul 3 gerak balik rumah. Ingatkan adik beradik yang lain ada. Angah baru nak buat magic. Sekali semua beraya tinggal mama sorang jaga Ayeen.


Monyok kejap je. Lepas timang2 kemain gelak

Sebelum balik Ayeen dah tido




































Keesokkan harinya kami sekeluarga akan bergerak jauh lagi. Ke Penang. Melawat jiran sebelah yang kemalangan teruk. Malas nak tulis sekarang. Tak sihat




   

Sunday, 25 August 2013

Hari Raya Eidulfitri


Prequel Ramadhan
     Ramadan kali ini ku sambut di hospital. Sepanjang 3tahun semenjak kecelakaan yang menimpa diriku, ini kali pertama ku menyambut Ramadhan yang mulia di hospital. Pada sangkaan ku, mereka-mereka yang berpuasa akan diberikan layanan istimewa di hospital memandangkan mereka sakit namun tetap gagah meneruskan ibadah puasa. Namun sangkaan ku meleset. Tiada layanan istimewa untuk mereka-mereka yang berpuasa. Makanan yang disediakan seperti orang lain.

Datang atendan hospital menghantar makanan kepadaku

"Bang bang. Sey poso hari ni"
"Ooo yoko. Ok"


Makanan dibawa pergi. Pada petangnya makanan dihantar pada jam6 & aku disuruh menyalin makanan daripada tray ke dalam bekas. Jika tiada bekas, malanglah diriku. Bila ku tanya kenapa begini?Dengan kasar & sombongnya brother ni membalas

"Esok kitorang pakai balik tray ni. Nanti dengan tray kotor ni kitorang lotak balik nasi & lauk bagi kat orang lain."

"Astagfirullah. Takkan lah tak de langsung belas & ihsan untuk kami yang berpuasa ni." detik hatiku. Walaubagaimanapun aku ikutkan sahaja. Malas nak cakap banyak. Kita ni patient hospital kerajaan. Ikut jela.


      Walaupun begitu, ramadhan ku tetap istimewa. Ada sahaja makanan tambahan untuk ku. Rezeki Allah. Terima kasih kepada makcik Jahra. Isteri pakcik Aziz. Dia ibarat ibuku. Menyediakan segala-galanya untukku. Anak ke2 nya juga mengambil berat tentang diriku.

"Adik ado makanan tak mak?" soal kak ngah, anak ke2 makcik Jahra. Mereka sangat mengambil berat kepada ku.

Aku terasa sangat mahu pulang berpuasa di rumah. Alhamdulillah, pada ramadhan ke3 barulah aku dapat pulang ke rumah. Ramadhan ke3 merupakan jumaat paling bahagia dalam hidupku kerana dapat pulang ke rumah, bersahur berpuasa & berbuka bersama-sama dengan ibu bapa & keluarga tercinta. Sebelum pulang, aku bersalam dengan semua rakan-rakan yang satu wad dengan ku. Mereka semua bertanya bila aku akan masuk hospital lagi, memandangkan kakiku masih berbesi.

      Aku hanya mampu tergelak. Tersenyum. Moga kalian segera sembuh dari sakit kalian. Selepas itu, aku pergi berjumpa dengan pakcik Aziz & makcik Jahra. Menangis makcik apabila melihat ku sudah mahu pulang. Sebak pula rasa hati. Teringat perbualan kami beberapa hari yang lepas

Beberapa hari yang lepas
"Jang, ko jangan lah balik dulu. Toman acik ngan cik Ajis ko ni." kata makcik.

"Insyallah, kok sey tak balik sey adola kek sini cik. Apo nak risau annn. Heeee" balas diriku. Walaupun ketika itu aku memang mahu pulang ke rumah. 

     Walaubagaimanapun cik, sey sentiasa mendoakan kesejahteraan pakcik makcik & keluarga. Terima kasih banyak-banyak sebab menjaga diri hensem ni seperti anak mu sendiri. Rayo kali ni pasti takkan ke mana-mana. Tak larat. Nak duk rumah je
-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Hari raya pertama
     Salam Eid Fitri. Raya datang lagi dengan rendang (bukan dendang). Ok janji nak cerita sedikit pasal awal ramadhan. Ingat nak cerita sikit je tapi terpanjang pula ceritanya. Apa-apa pun raya tahun ni persis raya tahun lepas. Selepas solat sunat kami sekeluarga menunggu di rumah. Mula-mula jiran sebelah rumah datang, tak lama selepas itu jiran belakang rumah pula datang beramai-ramai. Yela, mana tak nya, rumah ni muka-muka artis yang macho ensem bergaya & keunggulan SANGATTTTT. Tu yang ramai datang.

     Tak lama selepas itu, atuk bersama pak sedara serta mak sedara sebelah ayah datang ke rumah kami. Seperti tahun-tahun yang lepas atuk datang ke rumah kami terlebih dahulu kerana atuk tahu, pasti ramai yang datang berkunjung ke palong pada hari raya pertama & kedua. Ni belum ber'menantu' ber'cucu' lagi ni. Kalau tak lagi ramai yang datang kan?? Pandang Cik Ernyassmien

     Tepat jam 12 malam hari raya pertama baru lah kami dapat berehat sepenuhnya. Sepupu sepapat ayah biasa akan datang pada hari raya pertama. Malam itu kami perlu rehat yang secukupnya sebelum 'wave' ke 2 tiba pada hari raya ke 2 kerana keluarga sebelah ibu akan tiba pada raya ke 2.

Hari raya kedua
     Hari ini kami menjangkakan ramai yang hadir. Pagi-pagi lagi angah & ibu pergi ke pasar mencari lauk untuk tetamu yang hadir pada hari ini. Aku hanya mampu tolong sikit-sikit je di dapur. Jadilah daripada tak membantu langsung. Bukan susah sangat.

     Siang sayur, udang, ayam serta kerja-kerja mengemas yang tidak melibatkan kaki. Duduk pon boleh buat kerja. Selesai memasak hanya beberapa orang sahaja yang datang. Ayah bising kerana kami masih belum pulang ke kampung di batang Rokan. Memandangkan hari ni hari jumaat, maka kami menjangkakan tetamu hadir selepas solat jumaat.

     Cuma Fahizah seorang yang datang sebelum solat jumaat. Katanya mahu pulang ke Temerloh ketika kami sedang solat Jumaat. Ehh mana boleh. Ada perkara yang ayah mahu bincangkan antara Fahizah & angah. Ayah memberi mereka tempoh setahun untuk bertunang ke apa yang patut. Biar ada ikatan. Tak manis kalau berkawan lama namun tiada ikatan. Hehe. All the best. Along da koba dari dulu laie. Nikah copek sebelum ayah bising. Hik hik. Along lambek laie

     Selepas solat jumaat, aku pulang bersama angah menaiki Ninja250. Lepas gian beb. Walaupun hanya duduk di belakang. Steady kaki berbesi keras di belakang. Sampai di rumah, kak Athirah datang bersama suami & baby. Kak Athirah ni jiran ketika aku kecil-kecil. Aku tak pernah kenal sebab baru berumur 2 tahun & angah baru berumur setahun. Selepas melayan tetamu, badan terasa letih. Tidur la kejap. Nanti sampai lagi beberapa buah kereta.

     Sedang sedap membuta, aku dikejutkan oleh sepupuku. Riuh rendah rumah. Ya Allah ramai sungguh orang datang petang tu. Lebih kurang 18buah kereta tiba. Hampir kesemuanya saudara belah ibu. Riuh rendah rumah dari asar hingga ke malam. Yang datang bermalam dalam 5 6 buah kereta. Meriah raya tahun ni. Sangat-sangat ramai. Banyak lauk pauk yang ibu masak pada pagi itu. Habis ke semuanya Alhamdulillah

Raya ke tiga
     Hari raya ke3 barulah kami dapat bergerak beraya ke kampung. Saudara yang bermalam pada malam tadi telah pulang selepas sarapan pagi. Letih tetapi sangat menyeronokkan. Kini tiba pula giliran kami pergi beraya. Arah tuju kami semuanya ke rumah atuk sedara sebelah ayah di Jelai 1, Tampin, Batang Melaka & kampung halaman Batang Rokan. Sebelum ini kami akan singgah di Gemas dahulu namun atuk & nenek sedara di Gemas telah kembali ke Rahmatullah. Sedara-sedara ku sebelah ayah ramai berkumpul di sebelah negeri sembilan.

"Yeke ramai sebelah N9?" tanya sepupu ku
"Eh ramai gile kot. Kalau takat adik beradik ayah ngan mak kita memang la tak ramai duk N9 tapi atuk nenek sedara tak kira? Pak sedara mak sedara yakni sepupu sepapat ayah tak kira? Sedara kan? Kena la kenal. Bukan kenal takat-takat adik beradik ayah je."

     Terima kasih kepada yah yang tiap-tiap tahun rajin bawa kami berjalan rumah sedara-sedara yang bagi sepupu kami mungkin "ahh sape ni?" Haha Peace yall.

p/s raya sakan bersambung. Raya ke rumah sedara di KL balik KL raya rumah Seremban Jaya. Lepas tu pergi penang lagi. Next entri 'Dugaan Penang'


Yang steady          

   

Tuesday, 6 August 2013

Saat-saat diri yang sedih


     Hari ini hari terakhir dalam bulan Ramadhan. Hatiku masih gundah gulana. Hatiku masih berasa pedih, risau & pilu. Semenjak 2 menjak aku seperti orang lain. Bukan seperti diriku yang biasa. Esok sudah tiba hari lebaran. Adik-adikku yang lain kelihatan riang gembira menyambut syawal. Aku sedih bukanlah kerana Ramadhan telah berakhir & aku bukanlah orang yang kuat beramal solaeh seperti insan yang lain, namun hatiku berasa sedih & pilu kerana mengenangkan nasib yang menimpa diri ini.

     Sebenarnya sudah lama aku ingat menulisnya tetapi sengaja aku tangguhkan tulisan ini. Buat apa menceritakan kesusahan diri sendiri kepada orang lain. Tambahan pula, jika tulisan ini tercoret sekali pun adakah yang mahu membacanya? Sudah hampir 3tahun semenjak aku ditimpa kemalangan & tahun ini aku masih bertongkat, kaki masih berbesi menyambut Ramdhan serta hari raya. Namun perasaan sedih itu telah lama hilang. Alah bisa tegal biasa & segala-galanya sudah menjadi kebiasaan buat diriku. Aku telah menerimanya dengan hati yang ikhlas. 

     Masih ingatkah dengan tulisan 'Rezeki ada di mana-mana'? Aku menerima email yang aku telah diberhentikan kerja? Dalam entri itu aku telah mengatakan bahawa aku tak kisah pon jika aku diberhentikan kerja. Yelah. Nak buat macam mana lagi? Dengan keadaan begini, macam mana hendak bekerja? Tak mengapalah. Namun seminggu selepas aku pulang dari hospital (siri hospital tak habis aku tulis. Nanti aku selesaikan episod last) aku menulis email bertanya kan dokumen berhenti kerja dari nhk. Takkan lah tak siap-siap lagi?
------------------------------------------------------------------------------------------
Email dari diriku
Assalamualaikum. Saya baru seminggu discharged dari hospital. Saya nak tanya bila saya boleh dapat official dokumen dari NHK ni? Thanks
Email dari nhk
Assalamualaikum Atif Kami akan siapkan dan serah pada kamu. Puan WanSila berurusan dengan Muhammad Atif berhubung perkara di bawah.Tolong sediakan surat tuntutan baki bayaran rawatan seperti yang diarahkan oleh MD tempoh hari. Terima kasih.
         --------------------------------------------------------------------------------------------

Setelah mendapat email ini, hatiku berasa tertanya-tanya. Takkan aku tak dapat sedikit pampasan dari kilang setelah diberhentikan? Siap kena langsaikan hutang lagi. Pada sangkaanku adalah sedikit pampasan dari kilang ataupun tiada pampasan tetapi hutang puluhan ribu ringgit dengan kilang kira selesai. Cincai kira. Maka untuk kepastian aku bertanya lagi

              ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
 Email dari diriku
Assalamualaikum kak Wan. Nak tanya. Saya kena bayar baki hutang saya berapa banyak? Tak kan saya tak dapat pampasan sesen pon lepas kena berhenti?
          Email dari nhk
Assalamualaikum Atif,

Terima kasih kerana mendapat maklum balas dari Atif yang selama ini banyak berdiam diri mungkin juga sibuk menguruskan hal-hal kesihatan Atif.

Soalan Atif tempohari tentang pampasan pemberhentian kerja, Kak Wan telah buat pengesahan ke Jabatan Tenaga Kerja Seremban baru-baru ini.

Dalam Kes ini, menurut Akta Kerja 1955, JADUAL PERTAMA (sek.2(1)) dihuraikan tentang ‘Pekerja’ yang mana seseorang pekerja yang bergaji RM2,000.00 ke bawah  adalah dilindungi dibawah Akta 1955 dan menurut pegawai JTK, untuk layak mendapat pampasan pekerjaan, pekerja itu haruslah bekerja sekurang-kurangnya 1 tahun berterusan sebelum ketidakupayaan berlaku.

Oleh yang demikain menurutnya lagi dalam kes ini, pampasan tidak perlu diberi kepada pekerja yang bergaji melebihi dari RM2,000.00 ke atas di mana majikan telah banyak memberi dari segi bantuan, perhatian dan tolak ansur serta masa yang terlalu lama diberikan untuk membuat keputusan ‘Medical Board-Out’ yang sepatutnya berlaku terlebih awal.

Kak Wan harap Atif faham dengan penjelasan ini, setiap majikan faham akan hak-hak yang harus diberi kepada pekerjanya dan harus ditunaikan jika ada, tambahan selebihnya adalah atas  budibicara Syarikat.

Pihak NHK masih di dalam proses mengeluarkan surat ‘ Medical Board-Out’ dan akan diberitahu dalam masa yang terdekat.

Harap maklum.

Wassalam.
 --------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------  
     Setelah menerima email ini. Aku hanya mampu terdiam. Pedih rasanya. Sudahlah tak sihat begini. Pampasan tak dapat. Pampasan tak dapat itu bukan aku kisahkan sangat tetapi mana aku nak cekau duit untuk melangsaikan hutang? Nak pinjam bank? Mana nak dapat? Nak pinjam along? Nak mati? Baik aku pinjam duit buat benda-benda yang menguntungkan diriku. Hutang yang ku buat tanpa kerelaan. Ya Allah. Perasaan ku bercampur baur. 

Dalam 3tahun ni, ini kali pertama aku rasa diriku teraniaya.
Dalam 3tahun ni, tak pernah ku salahkan sesiapa dengan kejadian yang menimpa.
Dalam 3tahun ni, aku tak pernah kesal dengan apa yang berlaku.
Sebelum ini aku berjaya kurangkan panas baran & bengisku, namun segala amarah yang ku sorok jauh dalam lubuk hati kembali menjelma
Sebelum ini aku tak se'stress' begini, hati & akalku asyik bertanya
Apalah nasib yang menimpaku

Mungkin ini lah akibat kerana aku jauh dari Tuhan
Mungkin ini lah akibat aku kurang iman
Mungkin hatiku tak kuat
Mungkin akalku lemah

Mungkin aku terlalu tak ambil kisah
Mungkin aku pada mereka aku seorang pemalas yang tak mahu majukan diri sendiri
Mungkin pada mereka aku memang tak mahu kerja lagi
Mungkin pada pandangan mereka aku terlalu berdiam diri
Mungkin mereka tak berada ditempatku ini
Mungkin aku tak patut salahkan orang lain lagi
Mungkin aku hanya perlu salahkan diri sendiri
Mungkin ini lah akibat ....ntahlah aku tak tahu.
Yang aku tahu.
Padan muka diriku. 

Sekian




p/s aku tak perlu nasihat jasmani rohani. 

Monday, 8 July 2013

Episod 7

Episod 7 Abang ke ayah?

Hari ni sudah hari ke..... lost count hari ke berapa aku sudah berada di hospital. Sunyi sebenarnya berada di hospital walaupun di sekeliling kita penuh dengan orang ramai. Namun mereka cuma jururawat-jururawat yang cerewet, doktor yang 'ketemeneh(cari sendiri maksudnya)', pesakit yang banyak songeh serta pelawat yang memekak-mekak. Diriku hanya insan kecil yang duduk di ceruk wad 4B katil 31 menunggu sesiapa yang mahu menghabiskan masa lapang mereka menjenguk diriku. Sadis. Tiada yang datang. Maka, hari ku pasti dipenuhkan dengan aktiviti yang mencabar & menarik untuk menghilangkan kebosanan iaitu tidur. 


Tidur mencabar & menarik kerana


  1. Suasana yang hingar bingar.
  2. Semakin ramai semakin panas udara sekeliling.
  3. Masa tidur anda tidak selesa kerana sering dikejutkan. Nak ambil darahlaaa.. Nak beri makan tengah hari laaa.. Nak cek BP(blood pressure) laaa..
  4. Katil yang tidak selesa.

Mencabar. Sungguh mencabar. Lagi letih dari main futsal. (tipu sangat dah ni). Seperti biasa, selepas solat aku mula bersiap sedia untuk tidur jika aku pasti tiada yang datang melawat. Malangnya hari itu aku tidak dapat melelapkan mata kerana Pokjak & isteri datang melawat. Tak ku sangka ada yang datang. Datang bersama Maryam. Cahaya mata mereka yang pertama & ini merupakan perjumpaan yang pertama kalinya semenjak dia lahir. Comelnya si Maryam. Gembira sangat waktu itu. Walaupun diriku seorang gengster terhebat (tunjuk parut tangan kanan) namun aku seorang yang suka kepada kanak-kanak kecil kerna 

"Sesungguhnya mereka ibarat kain putih itu sangat bersih, suci & murni bebas dari segala jenis corak coretan dosa dunia"



Tengoklah si Maryam ni. Comel sangat. Geram tengok dia. Puas juga aku dukung & memeluknya. Kali pertama dia resah gelisah. Ku cuba untuk kali kedua. Mahu tu memang mahu tapi selepas didukung pasti memanggil abi & uminya. 
Nenenn~ nennenn~ teriak Maryam kepada abi & uminya. Ye ye kau Maryam nak nenen ehhh. Paling tak ku lupa jika mengacahnya dari jauh. Gelak tawa menampakkan gigi yang tumbuh nan sebatang itu buatkan hatiku luluh. Jatuh hati rasanya. Jatuh hati hendak berdiri di tempat ibu bapanya yang memiliki cahaya mata.

 "Ya Allah, bila giliranku untuk bertemu jodohku & menimang cahaya mata pula?" 

Doa hatiku. Moga Allah mendengar rintihan hatiku. Kadang kala terdetik juga rasa cemburu melihat rakan-rakan yang lain telah bertemu jodoh & dikurniakan cahaya mata dari yang Maha Kuasa. 

Walaubagaimanapun aku hanya mampu berserah kepada yang Tuan Empunya biarlah segala urusanku Dia selesaikan. Biarlah Dia yang uruskan. Aku insan yang meminjam tubuh ini hanya bisa berdoa & berharap kepadaNya agar dikurniakan kesejahteraan & kebahagiaan di dunia akhirat. Inshaa Allah. 




 Kegembiraanku tidak berakhir di situ. Keesokkan harinya, cerita yang berbeza pula terjadi. Tiada yang datang pada hari itu. Namun makcik (ingat lagi makcik yang menjaga suami yang menghidap strok?) datang menghulurkan 2 keping roti jala yang enak. Sedap. Karinya pon sedap.

"Ni kak ngah yang buat. Ni anak dia yang beriya mengingatkan untuk buatkan roti jala lebih untuk kau ni jang" tunjuk makcik itu kepada anak perempuan & cucunya. Ohh~ mungkin adik ni masih ingat yang aku ada kongsi makanan ku kepadanya. Aku tersenyum lalu ku panggil dia. Lantas aku tunjukkan gambar zaman kegemilangan ku dahulu. Mula-mula sengaja nak tunjuk gambar ninja hitamku sahaja. Tiba-tiba dipanggil adik beradik serta sepupunya yang lain. Dari ninja hitam terus melarat sampai ke gambar di Jepun, gambar adikku yang tentera & gambar si gadis pink.

"Comeynya makwe abang niiii~" pandai betul mereka menipu ya? Siapa ajar? Babap nak?
"Ni abang belikan dia barbie ke?" tanya salah seorang daripada mereka lantas
"Mana ada~ ni dia beli sendirilah nyahhh~" balasku dengan gaya gedik ala nyah.
"U main barbie tak?" tanyanya lagi
"I suka barbie yang pakai baju pinkkkkk~" balasku dengan nada yang sama
"Eiii abang ni over sangat~ ahahah" gelak mereka terbahak-bahak.

Tak tahu mengapa apabila 'audience' ku kanak-kanak secara automatiknya perangaiku berubah menjadi seorang kanak-kanak. Sebelum itu aku menyuruh mereka bahagikan kepada kumpulan. Siapa adik beradik mesti duduk dalam 1 kumpulan. Senang ku kenali. Mereka pon bergerak menjadi 3 kumpulan. Menerangkan mereka anak-anak kepada mak ngah, paklong & mak lang. Ada 7 orang ketika itu. Yang paling tua darjah 5 (malu nak ambil gambar) & dibawahnya darjah 4. Besar darjah 4 macam dak tingkatan 1. Adik bongsuku yang darjah 4 pon setengah dari ketinggiannya. Selebihnya darjah 2, 6tahun & 5 tahun.


Glove & mask juga ku tibai untuk mereka. Nak main doktor-doktor denganku katanya. Mereka mula melakonkan watak seorang doktor yang mahu meng'operate'kan kakiku & aku pula melakonkan watak pesakit yang ketakutan tidak mahu di'operate'.

"Abang ni over sangat" gelak mereka serentak apabila melihat aku dengan gaya pesakit yang 'benar-benar' takut. Seronok melayani karenah mereka. Yang lelaki lain caranya. Yang perempuan juga berbeza. Selepas itu mereka memintaku buka youtube lagu 'Hanya aku' dari cerita teduhan kasih melalui telefon ku.

"Korang tengok eh? Abang tengok gak. Tapi duk hospital tak dapat tengok. Dah abis kan?"
"Ahh dah abis dah. Best cite die. Last-last happy ending"

Ada yang menyuruhku meng'add' dirinya menjadi rakan di Facebook. Cari-cari tak jumpa. Dia pun gagal nak log in facebooknya. Lupa password la tu. Sedang sibuk melayani perangai adik-adik 5 6 tahun, ada yang berkata,

"Abang ni best. Boleh jadi ayah kan? Makwe boleh jadi mak. Panggil ayah lah" kata salah seorang daripada mereka. Tak pasti yang mana 1 & yang lain hanya mengiyakannya.

Hatiku tergelak. Ya Allah gembira hatiku. Hatiku semakin kuat mengatakan yang aku ingin segera sembuh, cepat mendirikan rumah tangga & menimang cahaya mata. Aku tahu bukan mudah untuk menjadi ibu bapa yang baik untuk anak-anak tetapi jika tidak mulakan dari sekarang bila lagi? Tak perlu anak sendiri. Anak orang lain pon kita boleh tunjukkan contoh yang baik & positif. Jika mahu tunggu anak sendiri sampai bila? Korang boleh lah. AKu? hehe

Petang itu dihabiskan dengan memekak bersama kanak-kanak riang. Pesanku agar mereka belajar baik-baik. UPSR dapatkan 5A. Boleh berjaya jauh tapi dengan syarat lepasi halangan pertama ini dahulu. Masuk ke sekolah yang bagus. SBP mahupun MRSM. Kejayaan seterusnya bergantung kepada suasana pembelajaran & rakan-rakan sekeliling. Jika ada rezeki mungkin mereka dapat melanjutkan pelajaran ke Universiti tempatan atau lebih baik lagi ke luar negara. Bukanlah niat entri kali ini untuk menunjuk-nunjuk yang diriku ini seorang yang kononnya bagus mahupun baik. Cuma diri ini ingin menyampaikan pesan Rasulullah S.A.W

"Sesiapa yang tidak berlaku baik kepada orang-orang yang lebih muda, atau tidak menghormati orang tua  adalah bukan dari bangsa saya " Peace y'all

Hariku di akhiri dengan suasana yang sedih bagi diriku. Suasana kembali sunyi. Sebelum mereka pulang bersama ibu bapa, salam tanganku disambut & dicium. Mereka mengucapkan salam & selamat tinggal kepadaku. 

"Jumpa lagi, byee~"

"Kalau kita jumpa lagi" kata hatiku. 
Moga kita berjumpa lagi wahai anak-anakku
There was an error in this gadget