Thursday, 31 May 2012

Nota kecil ku tinggalkan

     Ya Allah..daku bersyukur hanya jari jemariku yang putus bukan tali keimananku kepadamu ya Allah..Aku bersyukur kerna hanya mata orang yang melanggarku dibutakn sementara waktu ketika melanggarku dan bukannya buta mata hatiku dari bertaqwa kepada mu ya Allah..Ya Allah aku bersyukur kerana hanya motor kesayanganku yang mati & pergi selama-lamanya bukan nya diriku ini agarku sempat lagi bertaubat kepadamu ya Tuhanku..Ya Rahman ya Rahim aku bersyukur kepadamu kerana memberikan kesakitan ini kepada ku agar aku kenal erti syukur menjadi hambamu yg sihat walafiat.. Ya Tuhan Yang Maha Kuasa, aku bersyukur diriku tersungkur layu ditepi jalan dengan kaki yang terkulai-kulai dan bukannya hati yang terkulai dek tak mngenal penat jerih dan pengorbanan ibu bapaku sebelum pergi meninggalkan ku...Aku bersyukur hanya aku yang merasai keperitan ini dan bukannya adik-adik kesayanganku agar dapat ku ceritakan bahawa pentingnya menunaikan ibadah kepadaMu Ya Tuhanku....
     Aku bersyukur kerna semua ni hanya ujian Allah & dengan ujian ini dapatlah meringankan lagi dosa-dosa yang telah kulakukan didunia agar ku tempuh akhirat dengan hati yang lebih redha kepadamu Tuhanku yg maha ESA..ALLAH SWT..
     Pengalaman mengajar dan ku lafazkan kesyukuran ku kepadaMu kerana aku telah diajar dan belajar melalui peristiwa ini agar diri ini lebih kukuh dan teguh beriman kepada Mu. Pesan along buat adik-adikku, sayangilah ayah dan ibu, cintailah pena dan buku, tunaikanlah ibadah-ibadahmu, jagalah perlakuanmu, hormatilah orang-orang di sekelilingmu dan paling penting jagalah imanmu wahai adik-adikku.
     Marilah kita bersyukur di atas segala nikmatnya. Wang bukan segala-galanya. Jika harta melimpah ruah sekali pon tetapi kesihatan tiada, maka tiada gunalah harta kekayaan itu kerna harta hanya tinggal harta. Harta takkan mengikuti mu sayang-sayangku. Harta itu tidak mampu membeli, kesempurnaan diri dan tidak mampu menjamin kebahgiaan di akhirat nanti.
"INGATLAH WAHAI KEKASIHKU, SEGALANYA BUKAN DI SINI TAPI SEGALANYA HANYALAH DI SANA"

     Dunia hanya sementara, yang kekal abadi hanyalah akhirat sana. Berjaya dunia tak bererti berjaya keakhirnya. Semua bergantung kepada taqwamu kepadaNya. Adik-adikku semua, ingatan ini tulus ikhlas dariku untukmu dari hatiku untuk hatimu dari jiwaku untuk jiwamu kerna aku mahukan segala-galanya yang terbaik buatmu adik-adikku. Kerna aku  mencintai dirimu sekalian. 





Yang menyayangimu    

Atif Jauhari

Hospitalku rumahku


Dalam keadaan tak sedar
Seperti semua sedia maklum tentang kemalangan yang tertimpa pada diriku setahun setengah dulu, suasana di rumah sakit ibarat suasana di rumah sendiri. Ketika mula-mula accident, aku dikhabarkan pergi ke 5 buah hospital sebelum masuk ke Hospital Columbia Asia(CAH) di Seremban 2. Secara jujur, aku sememangnya tak pernah ambil tahu tentang CAH walaupun aku selalu nampak signboard CAH di seremban 2 (main futsal & lepak TTS ninja). Yela, kalau kita sihat pernah ke kita terfikir, "Nanti kalau sakit masuk hospital ni." Ketika dalam keadaan kritikal, aku dikatakan dibawa oleh ambulans ke hospital jempol dan kemudiannya terus dibawa ke hospital kuala pilah untuk emergency operation. Adik aku katakan, tapak kaki ku terlulai 180 degree kerana pergelangan kaki ku patah teruk. EP untuk tarik tapak kaki ke bentuk asal sebelum aku 'ditolak' ke General Hospital Seremban. Kecederaan ku,

  1. Putus 3 jari kaki
  2. Patah peha
  3. Patah tangan (tangan terkulai terpaksa jadi Nyah untuk seketika)
  4. Tulang punggung lari ntah ke mana
  5. Betis kena infection hingga abis otot kt betis

     Sampai saja di Hospital seremban, ibu ku mengatakan aku dibiarkan begitu sahaja. Tiada apa-apa tindakan dilakukan. Ibu ku naik berang dan menegur staf di sana mengapa membiarkan diriku berdarah tanpa apa-apa tindakan. Tak lama kemudian, setelah mendapat perhatian daripada seorang doktor, ibu ku pasti hendak pengsan kerana doktor bagi crucial quote.

"Kaki anak puan perlu dipotong/amputated kerana kecederaan yang teruk. Tidak boleh diselamatkan lagi."

     Ibu ku resah, sedih dan menangis kerana tiada apa yang mampu dilakukan. Tak dapat nak fikir apa lagi. Ibuku segera menelefon ayahku dan menyampaikan berita buruk tersebut. Ayahku tidak berpuas hati dengan keputusan doktor kerana ayah ku seorang yang berfikiran jauh dan dapat melihat kesan yang akan berlaku jika kaki ku kudung. Lalu ayahku segera menyuruh ibuku memberi telefon kepada doktor tersebut dan mahukan penjelasan lebih lanjut mengapa kaki anaknya perlu dipotong, mengapa tak boleh diselamatkan. Pada mulanya sebelum menelefon ayah, doktor telah berkata bahawa kakiku akan dipotong diparas betis. Walau bagaimanapun, lain pula dikatakan kepada ayahku. "Bukan dipotong di paras betis, tetapi dipotong di paras buku lali dan kebawah." Bagaimanakah keputusan doktor hospital seremban yang sering berubah-ubah. Tidak istiqamah. Ketika itu, adikku angah telah menelefon hampir semua senarai contact list handsetku. Menyampaikan berita buruk tentang ke'shilakaa' yang menimpaku (shilaka tu maksud nye celaka la). Adik ku juga telah menelefon pihak kilang NHK untuk bertanyakan hospital panel kilang kerna dia tahu bahawa ayahku pasti menolak keputusan doktor dan membawaku keluar dari hospital seremban. Pihak NHK menyarankan bahawa aku segera dibawa ke hospital SALAM Senawang tetapi hospital itu tiada ER (Emergency Room) ketika itu. Hospital Columbia juga salah satu hospital panel NHK, jadi aku pon di'terbang'kan ke sana.

     Setibanya aku di sana Doctor Orthopedic CAH, Dr Rahim Samat menyampaikan khabar gembira kepada ibu bapaku. Katanya kaki ku masih boleh diselamatkan kerana darah masih mengalir di luka-luka kaki dan masih terdapat nadi di kaki ku (tak silap inilah yang ayah beritahu). Untuk pembedahan yang teruk ini, banyak darah yang diperlukan ketika pembedahan. Hospital ini tidak mempunyai darah yang banyak hanya semata-mata untuk pembedahanku. Tindakan angah yang pantas bersama geng-geng ninja250r yang ensem-ensem belaka berjaya mengumpulkan sebanyak 249pain darah (ni ayah aku bagitau juga). Entahla, kejap2 100pain kejap2 249pain. Tak mengapa, jumlah bukan segala-galanya yang penting aku boleh dibedah. Ketika aku mula-mula dimasukkan di hospital ini, ada seorang nurse menceritakan kepada ku bahawa ketika itu hospital menjadi sesak tiba-tiba. Pada fikirannya, "ada pengambaran filem ke?" perghhh tengok-tengok. Sudahla ensem bergaya, femes cam artis lagi tu nyah~(tangan ke bahu mata pandang keatas).

     "Sepupu akak call akak tanya Muhammad Atif pekerja NHK, ipar akak pon ada call tanya Muhammad Atif student JAD (kak nurul). Akak pelik. Femes sangat ke dak si Atif ni sampai orang bertanya kat akak. Orang yang menunggu pun ramai. INGATKAN ARTIS MANA LA KAN
[Perhatian dialog ini benar. Cuma ayat belakang ditokok agar menyerlahkan tahap kegempakkan cerita]

     Ketika itu, aku tak sedarkan diri selama beberapa hari dan aku merupakan patient yang paling menyakitkan hati nurse-nurse kerana keceluparan mulutku itu. Aku memang tak sedar langsung. Yang aku tahu, aku bagaikan dilamun mimpi. Benarla macam #KarootKomedia kalau nak sedation boleh pilih mimpi pergi hawaii ke langkawi ke.hhahah

     Ibu ku menceritakan, along ada cakap "Bla bla bla". Aku rasa aku ada bermimpi aku cakap "Bla bla bla"  tapi bila ditanyakan aku sedar atau tidak, ketika itu aku menjawab "entah along ingat along bermimpi je." Misi-misi CAH pon kena juga maki hamun ketika aku tak ingat apa-apa. Tahniah!! Hahah

     Selama hampir 2 bulan aku di CAH, aku telah menjalani lebih dari 5 pembedahan. Terlantar dihospital. Semua bahagian wad hospital aku dah rasa. Dari surgical ke medical ke multi wad. Semua aku dah rasa dan aku dikenali di CAH kerana antara patient ortho yang teruk pernah dirawat di sana. Pesakit silih berganti tetapi aku tidak. Pernah pesakit di katil lain bertanyakan sudah berapa lama aku di hospital kerana pelik melihat aku cara ku berinteraksi dengan nurse dan doktor. Macam dah lama kenal je. Sedangkan housekeeping pon bertanyakan kesihatanku tak kiralah housekeeping tu melayu atau india. Pernah sekali aku bertanya di kaunter hospital tentang sesuatu dan aku membahasakan "Cik bla bla bla." (bukan bermaksud aku halau cik tu suruh blah..bukan) Tanpa perlu mengenalkan diri kepada 'cik' tersebut dia dengan senyuman pon berkata "Ye En Atif boleh saya bantu?" (boleh poyo tak??) Perghh femes betul.

     Mungkin persepsi misi-misi di sana berubah selepas aku sedar. Dari seorang yang bising suka marah-marah kepada seorang yang tak reti nak senyap dan sering berseloroh dengan selambanya. Aku diibarat anak kesayangan CAH [ni bukan aku yang cakap,,diorang yang cakap]. Mana tak nya, bil hospital ku bernilai ratusan ribu ringgit secara total. Dari pak guard hingga ke doktor, ramai yang mengenaliku. Aku juga pernah digelar 'veteran patient' di bilik pembedahan oleh seorang doktor anaesthetic. 

Pengorbanan ibu ku ingat sampai mati
     Bagiku sakit ni bukanlah perkara malang dalam hidupku kerana ketika aku di hospital, Alhamdulillah tak putus-putus orang menziarahiku. Jiran tetangga, keluarga, rakan sekerja, rakan sekolah, geng-geng ninja250r, nurse-nurse pelatih (gatal-gatal) dan 'kawan' kesayanganku terbang dari Jepun hanya semata-mata melawat ku. Terharu aku bila melihat dirinya datang bersama abah dan mam serta kakak melawatku. I am not alone. I have everything I wanted. Love and Friends. Paling manis, aku dapat seorang anak angkat yang diberi sempena nama ku 'Atif wai'e yang comel' (terima kasih abg fazli & akak miza). 

Atif waie ketika baru lahir beberapa hari
     Sepanjang 2 tahun ini, aku sering keluar masuk hospital dan total hari aku duduk hospital saja sudah 4bulan lamanya, mungkin lebih. Hasrat ku hanya 1, terima kasih atas segala sokongan anda semua. Tanpa anda siapalah saya (amboi~ tak perlu kot nak berlagak artis kat sini). Kalau aku tak cakap pasal nurse-nurse nanti marah pula diorang. Terima Kasih kepada semua staf CAH yang banyak bersabar dengan diriku ini. Terima kasih kerana membantu ku sepanjang aku berada di hospital. Orang sering berkata jangan bersedih, bersabarlah, tabah. Aku tak de lah sedih mana pon. Ceria dan happy selalu. Kepada sesiapa yang ada terbaca entri ni, janganlah bersedih untuk ku kerana aku tak perlukan kesedihan mu tapi aku perlukan kegembiraanmu untuk diriku.

"Selesai sudah entri kali ni,
 Kepada yang rasa nak sedih tu,
 Tisu den kasi,
 Kerna ku hanya tagih senyuman mu"

"Apo merepek pantun den ni,
 Den baco pon tah ape-ape,
 Cukup sudah kali ni,
 Lain kali lah kita sambung cite"

"Patung barbie busuk sekali,
 Da la busuk, perut pula besar,
 Pasni ade operation lagi,
 Harap semua berjalan lancar."

"Gambarku semuanya senyum kerana senyuman itu mampu memulihkan ku"

Wednesday, 30 May 2012

Kenangan STJ


"entri sebelum dah tertulis
  nak cerita pasal hoki dan polis"

"sebenonye malas nak coret
  tapi pape pon tulis saja
  camne ek nak interpret?
  kt stj dlu low profile gila"

   



     Awal Januari 2000 aku merupakan salah seorang dari ratusan pelajar pengambilan pertama yang bertuah untuk melanjutkan pelajaran di Sekolah Menengah Sains Tuanku Jaafar (SMSTJ). Sekolah ini merupakan kebanggaan keluargaku kerana bapaku, bapa saudaraku, sepupu sepapat ku ramai yang menuntut di sekolah ini. Ramai yang tahu aku ni bukan seorang yang mempunyai keberanian seperti orang lain, mudah kecut. Suasana yang baru dengan rakan baru bukanlah satu perkara yang terbaik untuk seorang yang kecut peyut yang slim ni. Ada 1 quote yang aku tak kan lupa hingga hari ini, ni pesan ayah.
"Kalau kau lari dari sekolah ni, ko jangan harap nak bersekolah kat mana-mana lagi, SAMPAI BILA-BILA!!"

     Oleh itu,  tak kiralah apa juga yang akan berlaku aku perlu harunginya dengan berani. Akan tetapi aku bernasib baik kerana aku mempunyai seorang rakan yang sama-sama bersekolah rendah dulu, Amirul Redzuan a.k.a Block. Oleh kerana dia mempunyai kakak di STJ, kami diatur untuk tinggal di satu dorm yang sama. Ketika mula-mula orientasi, semua nya kelihatan baik dan sopan kerana ibu bapa masih lagi ada di sana. Perhimpunan pertama student f1, prefect bertanyakan siapa yang akan volunteer untuk membaca doa makan. Semua berdiam diri. Kelihatan 1 susuk tubuh yang amat ku kenali kelihatan berada di koridor bersebelahan dengan perhimpunan itu. IBU rupanya. Ku lemparkan senyuman TETAPI ibu lemparkan 'signal angkat tangan untuk baca doa' (erkkkk~alaaaa~ ibuuu~ hahaha) Kenapa agaknya??? sebagai insan hina yang amat menyintai ibu nya, tiada sebab untuk ku menolak permintaan ibu ku itu. Lalu~ aku pun mengangkat tanganku. 14 hari orientasi bagai setahun yang panjang kurasakan. Waktu iu semua perlu cergas, pantas dan cekap. Lambat je pumping. Da la bawak batu bata tiap-tiap orang. Tetapi kenangan ketika itu mmg manis, ibarat makan strawberi yang dicelup hot chocolate (jangan jelly..ni makan kat jepun)

     Oleh kerana aku seorang yang suka 'play safe' dalam segala hal. Segala pemilihan kelab persatuan juga adalah secara sederhana dan selamat.Unit uniform kadet kesihatan (nama glamour PBSM) dan persatuan Agama Islam. Mentaliti aku, PBSM tak da senior yang akan membuli ku (kononnya) dan persatuan Agama Islam orang yang baik-baik (tak boleh blah gile mentaliti aku). Akibat perbuatanku itu, aku kebosanan untuk setahun lamanya. Tak da aktiviti langsung, kecuali pertandingan kawad. Lepas kawad, tido sepanjang tahun (memang lame gile).

     Naik je f2 ketika pendaftaran unit uniform, aku terus minta nama ku dipotong dari PBSM dan aku pon menyertai kadet polis yang ketika itu bagiku sangat menarik, banyak aktiviti yang menyoronokkan. Guru 'koko' ketika itu Cikgu Kang, dia memarahi aku kerana menukar unit uniform sesuka hati walhal aku telah mendapat persetujuan dari 2 2 unit uniform tu. Entah macam mana lah dia boleh tau pon aku tak tau. Tapi, aku tak peduli. Aku sarungkan juga uniform kadet polis dan kerana keberanian dan semangatku, aku berjaya mewakili kadet polis ke pertandingan kawad kaki dengan menyingkirkan ahli lama. Macho di situ~ Tambahan pula, ketua platun (Ahmad badrudin a.k.a Bad) ada quote something yang buat aku nak poyo. Dia cakap...

"Korang tengok Atif, semangat dia berkawad. Waktu kita berhenti dalam 'file' dia tak de nak toleh kanan toleh kiri. Tegak sampai betul-betul keluar baris. Tu tanda yang dia betul-betul semangat nak berkawad. Jadi aku akan masukkan nama dia dalam team kawad ni."
 [Perhatian: Quote ni ditokok tambah agar nampak gempak gila~]

     Sejak dari f2 hingga f5 aku menjadi 1st team kawad kadet polis. Tak sia-sia aku menjadi 'berani' ketika f2. Kalaulah aku kecut je~ sampai bila pun aku akan duk tido masa kokurikulum sekolah. 

     Aku sememangnya minat hoki semenjak sekolah rendah. Ketika f1, dek kerana minat aku tabahkan hati ke padang mencari team hoki. Aku bukannya star main hoki tapi aku boleh main jugakla~ mula-mula mewakili sekolah ketika f3 kerana sekolah tak menghantar pasukan hoki ke peringkat daerah ketika aku f1 dan f2. Kebetulan waktu f3, aku seorang saja dalam batchku bermain hoki maka aku pon dilantik menjadi kapten hoki. Alhamdulillah, f3 menang daerah dan wakil daerah ke negeri. Walaupun ketika f4 team hoki kalah tapi aku adalah antara si macho yang terpilih dari stj ke negeri. STJ hoki dilabel sebagai jaguh kampung je sebab peringkat daerah main di padang biasa bukannya di turf (padang hoki). Peringkat negeri memang kalah je memanjang. Walau bagaimanapun, aku sedikit pon tak kisah kerna keseronokkan bermain menjangkaui rasa kekalahan.

Ketika menjadi Kapten Budin
Walaupun kalah,,budin jadi juara keseluruhan
Betapa kurusnya aku
     Waktu F5 tak semana-mana aku dilantik jadi kapten rumah sukan. Aku ni bukan nye dikenali ramai tapi mungkin kerana aku menjadi ketua rumah sukan, ketika itu ramai yang mengenaliku (ntah..ye kot...ehh!!! mestila!!! orang ke4 terpenting dalam sekolah 2~). Ada juga junior yang kenal ku kerana sikap suka menjerit "yeeeeeeeeppppppp~" sambil berlari atas dinding koridor tanpa rasa takut nak jatuh (semua tingkat aku da lari). Aku pon tak paham kenapa aku buat macam tu. Ada juga yang gelar aku ni gila. Si gila yang digilai ramai kan? Haahah maafkan kata-kata ku sekiranya ada menyinggung perasaan mana-mana pihak (tangan ke bahu mata pandang ke atas).. Tapi~ betulla kan?..selalu je orang belanja..kan~ ahahahaha (Kalau Yana bace jangan jeles..saya tak popular tau)

Ni adalah peristiwa-peristiwa yang tak boleh ku lupa..
  • F1 - prep malam dibuat di kelas masing-masing. Sebabkan aku ni kaki tido, aku tertido di kelas hingga pukul2 pagi. Tak de sapa yang kejut aku. Bayangkan gelap-gelap malam berjalan seorang diri dari kelas ke dorm. Sebab mamai, hantu pun tak dapat nak takutkan aku. Lalok hingga ke asrama..Hampes
  • F2- tiap-tiap malam aku angkat dumbbell(batu bata kutip) sebelum kena kerah urut kuman F3 F4 (info ralat ahhaha)..Serius badan macam arwah kuman..Bapak letih la nak tembus lemak-lemak kuman 2.. 
  • F3- kerana ketiadaan seluar trek untuk main hoki, aku pinjam seluar trek membe yang berwarna hijau. Lain daripada yang lain. Ketika ditanya oleh 'umpire' "Mana kamu punya captain's band?" aku dengan ensem dan machonya berkata "Seluar hijau ni kire kapten la sir"
  • F4- aku memang pulun habis tahun ni. Bukan pulun belajar tapi pulun koko. Hoki, kawad sekolah daerah negeri, camping daerah negeri hingga ke kebangsaan. 2 bulan tak masuk kelas. Dahla baju kadet polis dengan lambang polis warna 'gold' kena curi. Shilaka sungguh yang mencuri. Waktu ni aku kena lucut jawatan dari jadi prefect(pengawas) gak sebab aku jahat dan nakal. Tapi akhir tahun exam, not badla. Dapat gak masuk kelas 5A walaupun tak masuk kelas selama 2 bulan.
  • F5- hanya aku dan Afiq Yahya(Uub) je F5 yang masih berkawad. Cikgu bagi sebab result exam aku tak teruk. Maintain saja~ Pernah menggantikan ketua platun (kejap) untuk perbarisan. Kena gelak sebab suara katak. Nice~ 
  • F5- kawad senjata untuk hari polis peringkat daerah (kalau tak silap memang tahun ni)
  • F5- Aku jadi kapten rumah sukan biru (Rumah Burhanudin) dan rumah Budin ni juara untuk kali ke2 dalam sejarah STJ ditubuhkan. Hebat tak? Aku yang setup acara dak-dak ni (poyo je padahal,,aku bagi peluang ikut diorang rasa boleh menang) Dorm-mate aku, wak dia nak sangat main lempar cakera. Aku cakap "ok..aku boleh bagi tapi syarat ko bagi aku emas" Memang emas dia bagi aku.
"Maybe I am not a good athlete but I knew that I am a good leader" - Atep
Untuk rakan-rakan ku Tanx (yang duk sebelah aku,,sama-sama tido waktu BM, Sejarah), Mario, Wak, Keru, Block, Sahak, Along, Katok, Ikhwan, Keri, Kewek, PakTam(geng2 budin yang best...idea Cromok terbaik), Bala, Padai, Sehat, Radhi, Amad, Kucing, (geng kelas), Tiger, Uub, Ibal (Geng kadet ke kebangsaan) Black, Majid, Sobex, Cikanot, Rasad, Kemong, Poland, Zahid dan ramai lagi (sumo eh gilo) Terimo kasih menjadi teman yang terbaik dalam hidupku.
    
"Banyak aku nak celoteh
 Tapi cukup dulula takat ni
 Cite kt STJ mmg best habeh
 Tapi masa tu tak kan ulang lagi"

"Kenangan dulu ada lagi,
 Tapi malas nak cite,
 Pasal kawan rapat lagi
 takpe takpe biar kenangan tnggl kenangan je"

"Letih sudah jari jemari,
 Sakit sudah my back bone,
 Next time aku update lagi,
 Pengalamn hidupla~ xde cite lain pon"

Tuesday, 29 May 2012

Pelik yang memelikkan..


         Insan itu dijadikan sebagai pelupa, lemah dan sering bertindak di luar jangkaan. Diriku juga seorang insan, insan yang ensem. macho dan bergaya (krikk krikk~ mak jemah sgt~). Maaf-maaf. Ulang balik semula. Diriku jua seorang insan, insan lemah yang mempunyai banyak kekurangan. Tinta dari penaku kali ini ingin mewarnai entri dengan sikap-sikap ajaib dan pelik seorang insan ens...(sudah2 la tu..loya orang nak baca) yang bernama Atif @ Atep @ Atip.  Bukan bermaksud sikap seorang muslim ajaib.

 "Kasih ku seindah sakura,
  kasihnya semanis madu,
  Bab makan memang tak boleh bla,
  Aku bole lupa yang aku da mkn dlu"

          Ni salah satu sikap pelik ku. Sikap terlupa makan.Bukan bermaksud lupa hendak makan tapi sikap lupa yang aku SUDAH makan. Macam situasi bawah~

Sebelum

Siap boleh cerita yang aku da kurus 3kg bagai. Setengah jam kemudian aku minta nasi dan ketika melihat lauk nasi hari baru aku sedar bahawa....

Selepas

Tak pasal aku digelar Mr Buyo2 (Mr boyot/chubby dalam bhs jepun). Daku sedar bahawa diriku yang sememangnya tough ensem jadi tak perlu jeles di situ.

        Sebut pasal tough ensem ni. Ni 1 lagi tabiat diriku yang kompem susah nak ubah. Suka merasakan dirinya ensem sangat. Mmg ensem pon (haaa~ kan btol..baru ckap). Bagi ku kite perlu puji diri sendiri kerana memuji diri sendiri dapat menhasilkan ion-ion positif yang menyihatkan badan. Kalau asyik berfikiran negatif aku ni gemuk atau aku ni tak ensem, maka gemuk la kita tak ensem lah kita. Sesungguhnya Allah telah menjadikan setiap makhluknya yang sempurna dari pelbagai segi yang berbeza. Memuji diri sendiri juga boleh mendatangkan rasa syukur dengan segala nikmat yang diberi tetapi jangan lah sampai melampau. Melampau bermaksud puji diri sendiri hingga ke tahap menghina orang lain. Cukup sekadar menyedarkan diri bahawa segala yang tercipta untukku adalah terbaik bagiku. Wait2..Sekarang ni tengah cerita pasal sikap pelik kan? Kenapa tiba-tiba cite pasal diri sendri yang ensem la sgt ni?

"Perut rasa lapar,
 mata mahu tidur,
 Kerana terlalu lapar,
 Sedang makan aku boleh tertidur"

        Apa la teruk sangat kan? Pernah sekali aku terasa lapar dan ketika itu terasa mengantuk yang teramat sangat. Aku ambil roti, kumamah roti tu hingga aku tak sedar yang aku tertido. Aku pada mulanya tak perasan yang aku tertido ketika makan. Ibu yang buka cerita dan menceritakan segala-galanya.

Aku:Ibu along lapar la bu..nak makan tapi rasa mengantuk la plak.
Ibu:Ni nak makan ke nak tido?pilih salah satu.
Aku:ntah la..lapar ni..
Ibu:Betul nak makan? Nanti jangan sampai tertido plak waktu makan.
Aku:Eh bila plak jadi camtu?
Ibu:Hari tu ibu tengok along tido sambil pegang roti kat tangan.Ibu ambil roti tu.
Aku:erkkk~ ahahhaha 

        Tengok!! Kerana makan, makanan, food, 食べ物 aku menjadi pelik. Kerana makan aku jadi lupa kerana makan aku bole tido. Walaubagaimanapun kita perlu bersikap positif. Itu tandanya Allah masih lagi memberi ruang dan rezeki  yang melimpah ruah untuk diriku. Jika dibandingkan dengan orang-orang palestin, afrika dan orang-orang susah yang makan pon tak cukup. Bersyukur dengan apa yang ada.

"Tiap kali tulis entri
 Tak sah kalau tak de pantun
 Next time punye entri
 Cite psal hoki dan jadi ketua platun"

Monday, 28 May 2012

Gemilang

Antara 2 dunia
     Tak banyak sumbangan ku kepada sekolah pabila melihat rak-rak piala dan pingat.(kena merendah diri) Kalau ada label tahun 90an pada piala itu aku pasti ianya milik aku ataupun angah ketika di SK Palong14(zaman tok kaduk...yela aku da tua). Aku bukannya seorang yang memiliki tubuh fizikal yang baik sebagai seorang atlit, jadi hampir kesemua piala-piala yang aku miliki berbentuk hadiah atau anugerah yang berlandaskan kurikulum. Satu ketika dahulu, tiap kali hari anugerah cemerlang pasti banyak mulut yang berkata, "Sapo nombor 1?" "Sapo laie kalau bukan anak dorih~" Mana tak nya dari tahun  2 asek-asek muka aku je yang naik pentas menerima hadiah (tahun 1 blur lagi..enjin lambat panas). Begitu juga dengan angah tapi dia dari tahun 1 lagi dah pecut awal-awal. Aku bermula lambat kerana dari tahun 3 baru dapat no1 hingga tahun6. Bayangkan tiap-tiap tahun ibu ayah tak perlu la bersusah payah membelikan alat tulis kerana hadiah yang dimenangi ada yang berbentuk buku, alat tulis atau piala.

     Bila ditanya bagaimana boleh cemerlang dalam kurikulum jawapannya amat mudah. Belajar belajar belajar. Tiap-tiap malam belajar start dari pukul8 hingga 10~11 and NO TV NO GAME. Hanya boleh menonton tv pada waktu siang dan bermain permainan video (video tape) pada cuti akhir tahun persekolahan sahaja. Kalau malam mengantuk ibu pasti akan menyediakan air. Kalau tak berkesan, minyak angin akan dicalit pada kelopak mata agar mata segar dan ber'sinar' untuk belajar. Ayah juga ada membuat kelas tuisyen untuk anak-anak jiran sekitar. Wang tak penting yang penting ada kesungguhan untuk datang belajar.

     Kecemerlangan ku adik beradik tidak tertumpu pada sekolah pagi (sekolah kebangsaan) saja, sekolah agama rakyat pon kami 'sebat' sekali.1 1 nya anugerah kokurikulum yang boleh ku banggakan ialah tempat ke3 pertandingan khat MTAQ (Majlis Tilawah Al-Quran) peringkat negeri. Ustaz memilih ku untuk mewakili sekolah setelah dia meneliti semua buku tulis agama Islam murid tahun6 dan tulisan jawiku paling cantik  (mak jemah  sgt~). Tiap-tiap minggu ustaz akan 'meminjam' ku seketika untuk berlatih tulisan khat. Ustaz pernah bertengkar degan guru sains ku kerana asek mengambilku ketika P&P sedang berjalan. Bagiku tiada masalah sama sekali jika ditarik keluar dari kelas kerana....(tak kan nak cakap lagi? payah betul kalau bercakap pasal sekolah rendah...hampir-hampir ter'riak' la plak)

     Paling manis ketika di tahun6. Alhamdulillah rezeki mendapat 5A dalam UPSR telah melayakkan diriku untuk menerima anugerah murid mithali. Anugerah yanng paling tinggi di SK Palong14. Anugerah ini diberi atas persetujuan guru. Sesiapa yang ensem, baik hati dan hebat dalam kurikulum layak menerima anugerah itu (krikkk~ krikk~ ensem tu tambahan penyedap rasa).Tiap-tiap tahun anugerah itu pasti jatuh ke tangan pelajar perempuan. Pada tahun 99' sejarah telah tercipta kerana aku telah memecahkan dominasi pelajar perempuan.......krikkk krikkk maaflah kerna buat ayat-ayat poyo... Ku mengharapkan angah juga menerima anugerah yang sama tetapi nasibnya tidak sebaik aku kerana anugerah itu telah kembali ke tangan perempuan.

     Adikku Zai juga tak berpeluang mendapat anugerah murid mithali. Tetapi akhirnya anugerah itu kembali semula ke tangan keluarga ini apabila adikku Ummi dipilih sebagai murid mithali pada tahun 2010. Sekarang ini tinggal adik bongsu, Abby saja yang bersekolah di SK Palong14. Bekas cikgu sekolahku berseloroh kepada ku "Zaman kamu 2 beradik telah berakhir. Kasi la can kat orang lain pula" Walaupun aku telah meninggalkan sekolahku itu tetapi guru-guruku tak pernah melupakan siapa ATIF JAUHARI. Aku juga pernah dijemput ke sekolah untuk memberi ceramah@kata-kata semangat kepada murid-murid tahun 6 yang bakal menempuhi peperiksaan UPSR. Abby selalu cakap besar denganku. Kononnya dia lebih baik dari ku. Aku segera mencabarnya "Abby boleh macam along?cikgu panggil suruh bg ceramah bila da abis sekolah?ALONG ADE~ ABBY ADE?~" Adik ku hanya bole mngatakan "along bajet je~ along bajet je"

     Baru-baru ni angah juga menjadi tumpuan guru-guru ku kerana kecemerlangan nya sebagai pelajar terbaik tentera laut. Siap masuk surat khabar lagi (bangga bangga). Aku harap selepas ini yang lain juga mengikut jejak langkah along angah. Menjadi yang terbaik dikalangan yang terbilang. Moral of the story. Belajar rajin-rajin. Kot ada rezeki dapat la pergi oversea cam along.

"Pulau pandan jauh ke tengah
 Gunung daik bercabang 2
 Kalau nak berjaya kena lah tabah
 Diiringi dengan doa dan usaha"

"ok fine kata dia
 ok foine kata sorang lagi
 niat dihati bukan nak poyo punya
 kalau poyo pon sapa nak bace ni?"

"hmmm kate sorang tu
 da lame tak dengar berita
 okla nak stop sni dlu
 next time up lg cerita"

Si bakhil yang tamak


Walaupun diberikan ruang masa yang amat sedikit, si comel Abby masih dapat menunjukkan dia sememangnya anak cik Dorih palong 15 yang bijaksana dan pintar. Segala cabaran diharungi ibarat meneguk air kosong je..... (yela senang je nak teguk air kosong kan? :p) Ketika ibu, zai dan aku pergi memberi sokongan kepadanya, sedikit pon dia tidak gentar. Bila ditanya "Abby cuak tak?" sambil memegang tangan yang panas suam-suam itu dia menjawab "ok je~ da hafal da~" mana taknya dia telah berpengalaman dalam pertandingan bercrita sejak pra sekolah lagi. Waktu itu dia mendapat tempat ke2 di peringkat daerah, tetapi menjadi johan di peringkat negeri. Malangnya, tiada peringkat kebangsaan.

Dengan sikap berselamba dan bersahajanya dia ke depan tanpa getar dan terus dia memulakan ceritanya~

SI KAYA YANG BAKHIL
Assalamualaikum w.b.t dan Salam 1 Malaysia,
          Terima kasih tuan pengerusi majlis, para hakim yang arif lagi bijaksana serta tuan-tuan dan puan-puan sekalian.Saya Nur Rabiah Adawiyah dari SK Palong 14 akan menyampaikan sebuah cerita. Kawan-kawan ingin tahu apa tajuk cerita saya?? Haa...Tajuknya ialah Si Kaya Yang Bakhil.
          Di dalam sebuah negeri, tinggal seorang peniaga yang kaya-raya. Hartanya sangat banyak malah dia mempunyai sebuah kapal yang boleh dibawa belayar ke merata dunia. Nama hartawan itu ialah Kelana.
          Kelana dan keluarganya tinggal di sebuah pulau yang besar. Di pulau itu terdapat ramai pekerjanya. Ada yang bekerja sebagai tukang kebun, tukang masak, tukang cuci pakaian, pembersih rumah serta pengasuh anak-anaknya. Dia juga mempunyai beberapa buah rumah banglow, deretan kedai, pelbagai kebun pertanian dan haiwan ternakan. Dengan erti kata lain pulau itu dimilikinya. Kaya sungguh Kelana ini kan kawan-kawan?
Kawan-kawan sekalian,
          Kelana suka menyimpan semua hartanya di dalam sebuah peti besi dan uncang kain di rumahnya.
          Kelana mempunyai sikap yang kurang baik. Walaupun dia seorang yang kaya, tetapi dia tidak suka menolong orang-orang miskin. Dia sangat sayang akan hartanya. Jika ada sesiapa yang meminta pertolongan daripadanya, orang itu pasti akan dihalaunya. ‘’Ishh, menyusahkan aku saja!’’. ‘’Sudahlah miskin, meminta sedekah pula!’’. ‘’Dia orang ingat harta aku ni senang senang nak beri kepada mereka!’’ rungut Kelana di dalam hati setiap kali ada peminta sedekah mendekatinya.
          Suatu hari datang seorang perempuan tua berjumpa Kelana, “ Tuan, saya sudah tiga hari tidak makan. Tolonglah tuan, saya sangat lapar” dengan suara yag terketar-ketar perempuan itu berkata. “APA? kau ingat aku ni jaga rumah kebajikan? Pergi kau dari sini….tak da masa aku nak layan kau…berambus kau”, tempik Kelana. Perempuan tua itu berlalu dengan linangan air mata serta perasaan sedih yang amat sangat, sambil menadah tangan ke langit dan berdoa, “Ya Allah, kau berikan lah petunjuk kepada si bakhil itu semoga dia akan insaf.”
          Kelana seorang yang angkuh dan sombong. Seluruh penduduk kampong benci kepadanya.
          Pada suatu hari, datang sekumpulan perompak ke pulau itu. Penduduk pulau berasa amat takut. Mereka tidak dapat berbuat apa-apa. Kumpulan perompak itu sangat ganas. Banyak rumah telah dibakar. Perempuan muda ramai yang ditawan. Sesiapa yang melawan akan dibunuh.
          Kelana berasa amat susah hati. Dia takut semua hartanya yang banyak itu dirampas perompak. ‘’Aku mesti buat sesuatu, aku mesti selamatkan hartaku!’’ kata Kelana kepada isterinya.
Akhirnya Kelana mendapat satu akal. Dia bercadang membawa semua hartanya ke sebuah pulau lain. Isteri Kelana ragu-ragu dengan cadangan suaminya. Setelah dipujuk Kelana, akhirnya mereka bersetuju untuk belayar.
          Pada keesokan harinya, sebelum fajar menyinsing, Kelana pun belayarlah ke pulau lain. Dia berasa amat lega dapat lari daripada perompak-perompak yang jahat itu. Kapal Kelana sarat dengan muatan peti wang. Mereka belayar dan terus belayar.
          Tiba-tiba, pada suatu malam, berlaku ribut taufan. Hujan lebat telah turun,kilat sabung menyabung. Kapal Kelana beroleng-oleng dilambung ombak. Kapal Kelana hampir karam. ‘’Kita mesti buang harta ini ke laut. Jika tidak kapal ini akan karam’’. ‘’Kapal ini terlalu berat, peti wang pun mesti dibuang juga!’’, kata nakhoda. ‘’Apa?’’ kata Kelana dengan terkejut. ‘’Aku tidak akan buang peti wang ini. Aku belayar ini pun sebab mahu menyelamatkan hartaku!’’ kata Kelana dengan marah.
          Puas isteri Kelana memujuk suaminya tetapi tidak berjaya juga. Akhirnya nakhoda pun menasihati Kelana. ‘’Tuan...sayangkan harta ataupun keluarga? Jika harta ini tidak dibuang, kita semua akan mati!’’
          Kelana berasa serba salah, dibuang mati emak, ditelan mati bapak. Harta boleh dicari, nyawa tiada gantinya lagi.
          Angin semakin kencang, laut semakin bergelora. Kapal pula terumbang-ambing. Kelana perlu membuat keputusan segera. Harta itu adalah hasil titik peluhnya. Belum pun sempat kelana membuat keputusan dalam keadaan suasana yang kelam kabut itu, tiba-tiba seorang anak kelana telah tercampak ke dalam laut. “Ayah! Tolong! Tolong! Tolong!” “Ya Allah! Anakku jatuh ke laut.Tolong selamatkan anakku!” jerit kelana tetapi tiada siapa yang berani terjun ke laut kerana ombak terlalu besar. Isteri kelana menjerit kesedihan sehingga pengsan.
          Akhirnya Kelana berasa insaf. Dia pun membuang semua wang dan hartanya ke laut. Kini kapalnya sudah seimbang. Kapalnya dapat belayar dengan stabil. Akhirnya Kelana selamat bersama keluarganya.
          Sesungguhnya pengajaran dari cerita ini ialah
1.     Kita hendaklah sentiasa berbuat baik dengan semua orang
2.    Kita hendaklah menolong orang yang susah
3.    Kita janganlah tamak kerana kita pasti akan rugi
Kawan-kawan, dengarkan pantun saya,
Bunga Kemboja ditanam emak,
Bunga kasturi sebagai penyeri,
Hidup ini janganlah tamak,
Orang yang tamak selalu rugi.
Sekian, terima kasih.                                                                                                                                                    
     Selesai sudah bercerita, kami menunggu dengan penuh debaran. Rakan-rakan yang lain tidak bernasib baik. Cuma pasukan debat dan Abby saja yang mendapat tempat. Keputusannya, Abby mendapat tempat ke2 dan layak mewakili daerah ke peringkat negeri. Dia juga akan mewakili daerah jempol untuk pertandingan 'spontan'.Pelajar diberi soalan bergambar untuk difikiran selama 3  minit dan pembentangan selama seminit.                        

"Bunga kemboja ibu tak tanam
 Bunga kasturi pon tak heran
 Moga abby dapat hentam
 Peserta lain dan menjadi johan"                                
         

Hakikat kehidupan

Dari kiri belakang : Ensem, x brape nak ensem, bla bla bla
     'Hakikat Kehidupan' ini dimulakaan dengan bismillah, agar ucapan kali ni tak tersalah, tentang hakikat diri dicipta, hanya untuk sembah dan sujud kepada Tuhan Maha Kuasa. Besar makna hakikat yang diri ni ingin sampaikan, kerna kehidupan ini banyak cabang dan cabaran. Ada makhluk yang punyai kemewahan dan kesenangan yang melebihi orang lain tetapi hati berasa kosong dan kekosongan itu melampaui segala-galanya. Pada kaca mata manusia lain dirinya telah pun sampai ke tahap kesempurnaan kerna harta-harta yang dimilikinya, walhal tiada siapa yang mengerti hatinya yang gundah gulana kerna firman Allah,

“Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (al-Mukminun: 115)

“Tidak Aku ciptakan jin dan Manusia melainkan hanya untuk beribadah kepada-Ku.” 
(adz –Dzariyat: 56)

     Hebat manapun kita di dunia, pasti akan rebah tatkala 'masa menjemput' kerna janji Tuhanku itu pasti. Mati tetap mati, persoalannya sekarang adakah kita makhluk telah mempersiapkan segala-galanya untuk dibawa ke alam yang kekal abadi. Bila ditanya kepada diri ni "hai hamba Allah, apakah yang kamu bawa sebagai 'modal' ke alam seterusnya" tatkala itu pasti INI BUKAN jawapan ku "Aku dah persiapkan PS3, PSP, TV LCD siap astro dan personal komputer beserta celcom broadband" wooo~ pasti itu bukanlah jawapannya. Kalau begitulah itulah jawapan yang aku beri, malangnya diri ini kerana diri ini telah lupa janji kepada Tuhannya ketika di loh mahfuz. Janji mahu taat setia dan beriman kepada Tuhannya. Diri ini mengatakan mengingati itu bukan 1 option tapi mengingati mati itu adalah 1 kewajipan yang perlu diterapkan setiap hati-hati yang mahukan diri tergolong dalam hamba yang diredhai dan dilindungi Allah.

     Salah satu perkara yang sering diri ni terlepas pandang ialah keghairahan dalam mengejar keduniaan sehingga terlupa dunia ini hanya sementara. Dek kerana keghairahan itu, manusia-manusia sanggup melakukan apa sahaja asalkan impian tercapai. Rasuah, penipuan dan mencari jalan mudah untuk mendapat kan kekayaan. Hakikatnya kekayaan dunia tidak terkejar, seperti membeli smart phone iphone 3gs. Hari ni beli esok keluar iphone 4. Esok beli iphone 4 lusa keluar pula iphone 5 dan seterusnya. Itulah hakikat kehidupan di dunia. Makin dikejar makin jauh dunia ini tinggalkan kita. Hakikatnya hanya SYURGA ALLAH menunggu hamba-hamba yang mencari syurgaNya.

     Hakikat kematian adalah 'pemenuhan' janji kepada manusia, perkuburan sebagai rumahnya, liang lahad sebagai susur kamarnya, ulat-ulat tanah sebagai teman bual sejatinya. Sekiranya manusia memahami hakikat kematian itu, manusia akan mendapat 3 kemuliaan.
  1. Mempercepatkan taubat
  2. Bersikap sederhana (qona'ah)
  3. Rajin melakukan ibadah-ibadah

     Hakikat rezeki pula hanya Allah yang tahu kita sebagai hambanya perlu berusaha dan berdoa dalam mencari rezeki. Pada suatu ketika diri ini terasa malang dan gelap masa depan namun Allah telah lorongkan 1 jalan yang diri ini sama sekali terpikir entah mana asal usul jalan itu (tak faham?tak faham tak mengapa). Selepas keputusan SPM yang tidak berapa memberangsangkan, hati rasa gundah gulana kerana diri ini merisaukan apa yang bakal terjadi dalam kehidupan tetapi rezeki Allah telah menetapkan diri yang malang itu belajar di luar negara dengan bantuan sepenuhnya (biasiswa). Ajaib urusan seorang mukmin ialah apabila dikurniakan kebaikan, dia memuji Allah dan bersyukur. Apabila ditimpakan musibah, dia memuji Allah dan bersabar kerana dugaan yang menimpanya sebagai hadiah di syurga. Sebagai mukmin sejati, diri ini tidak sepatutnya mencemburui orang kafir yang memiliki kemewahan daripada orang beriman kerana firmanNya

"Kehidupan dunia (dan kemewahannya) diperhiaskan (dan dijadikan amat indah) pada (pandangan) orang-orang kafir, sehingga mereka (berlagak sombong dan) memandang rendah kepada orang-orang yang beriman. Padahal orang-orang yang bertaqwa (dengan imannya) lebih tinggi (martabatnya) daripada mereka (yang kafir itu) pada hari kiamat kelak. Dan (ingatlah), Allah memberi rezeki kepada sesiapa yang dikehendakiNya dengan tidak terkira (menurut undang-undang peraturanNya)." (al-Baqarah : 212)

     Jelaslah bahawa orang yang tidak beriman hanya diberikan kemewahan dunia tetapi bukan kekayaan di akhirat. Jadi~ tiada apa yang perlu kita cemburukan, kita patut bersyukur dengan kurniaan hidayah yang Allah beri kepada kita. Sesungguhnya iman ini mutiara di dalam hati manusia, ia tidak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertakwa mahupun dijual beli di tesco senawang atau seremban 2.

     Hakikat seorang yang ense..... (cuba besabar..jgn rosakkan entri kali ni)... Hakikat hidupku ialah beriman kepada Allah dan Rasulullah, mentaati ibu bapa dan melaksanakan daqwah Islamiah walau dimana pun berada.

"Manusia mencari-cari
 Kekayaan di dunia fana
 Boleh cari kesenangan dunia ini
 Tapi kena ingat ianya sementara"

"Berat sungguh entri kali ni
 Tak mengapa asalkan kita fahami
 Apa erti kita dicipta di dunia ini
 Kerna Syurga Allah sedang menanti"

"Sahabat, perjuangan kita masih panjang..tapi kehidupan kita sudah dipenghujungnya. Ayuh...bersegera kita menyahut seruan Allah.Sahabat, seindah mana engkau menghiasi dunia ini, dunia ini tidak akan menjadi syurga bagi kita, dunia tetap dunia yang penuh suka dan duka. Wallahualam"

Sunday, 27 May 2012

Google 'atif jauhari ensem'

Kalau Malaysia ada Lee Chong Wei, Palong 15 Lee Chen Dol
     Suasana petang yang ibarat panas hangat cinta telah 'mengghairahkan' diriku untuk keluar bersama temanku, cik raket untuk membelah awan membelai angin petang di waktu ini. Petang tu hatiku entah mengapa berasa amat teruja dan seronok. Walaupun aku bermain badminton secara statik (untuk yang tak tahu, berdiri 1 tempat) tetapi smesy ku hari ini ibarat rejaman yang menghukum pesalah-pesalah yang selayaknya direjam(paham2 jela metafora aku ni haha). Sebelum maghrib menjelma, ku redakan semangat ku yang membara ini dan brhenti untuk membersihkan badanku dan menunaikan kewajipan kepada Tuhan yang Maha Kuasa.

     Malam ini, ibu mencadangkan agar kami sekeluarga makan di luar. Selesai mandi dan solat, tiba-tiba suasana menjadi gelap gelita. Nampaknya masalah air dan elektrik di kawasan kampung ku ini masih belum selesai. Bagaimanapun, kami bernasib baik kerana perancangan sememangnya mahu keluar makan di luar. Malam ini aku telah mentedarah nasi goreng kampung dan 1set lamb chop di restoran itu. Ada yang bertanya "Long ko bawa saka apa makan sampai macam ni?" Aku tersenyum dadan kembali menumpukan perhatian ku kepada makanan-makanan ku itu. Semenjak operation kaki yang ke15 Mac lalu, selera makan ku sememangnya dasyat. Bayangkan dalam masa seminggu aku mampu me'nopup' berat badan ku sebanyak lebih dari 15kg. Walau bagaimanapun, berat ku maintain 62kg ketika ini (sebelum ni 67/68 kg).

     Pabila perut sudah kenyang, mata pon menjadi berat. Dalam perjalanan pulang yang memakan masa selama 15minit itu, otak ku tidak mampu berfikir apa-apa lagi selain kamar tempat ku beradu. Sampai sahaja di rumah sebelum melayani anak mata yang memohon agar kamar kelopak matanya dikatub rapat, aku sempat melayari internet (fb dan blog sekarang yang tengah aku tulis ni). Aku gusar kerana malam ini tiada sedikit walau sezarah pon idea dibenak fikiran ku. Kejap-kejap, kenapa ayat malam ni ayat novel pula? Adakah kerana pujian orang terhadap ayat-ayat cinta ku? (krikkkk~ krikkk~ mata ke atas tangan ke bahu).

     Pada paparan skrin komputer peribadiku, aku pon men'google' nama ku dengan harapan menjelma la idea-idea bernas untuk entri blog pada malam ini. Aku pon menaip keyword 'atif jauhari popular' pada mozila internet explorer ku (daku pada dasarnya memang popular kan?popular la sangat ahha). Capaian carianku tertera laman mukabuku lima ku dan beberapa laman sesawang berkaitan dengan atif aslam (tak tau sila google). Seterusnya aku mengubah keyword yang lebih munasabah lagi 'ati jauhari stj' (hakikatnya popular pon munasabah kan?haha) dan hasilnya keluarlah laman blog hasil tulisan sensei stj @english teacher set4 ku ketika di STJ. Klik pada caption di bawah.

Blog Miss Jyss
     Miss Jyss or lebih dikenali sebagai Mis Jas telah mengajarku bahasa enggeris selama 2 tahun. Sememangnya belajar dengan Miss Jyss sangat seronok dan hasil pengajaran serta pembelajaran bahasa enggeris bersama Miss Jyss telah memberikan hasil yang amat mengagumkan. Mana tak nya, English SPM ku mendapat A1 dan 1119 ku mendapat B4 (Set4 tergolong dari golongan yang lemah bahasa enggeris, semua ade Set6). Jika baca entri di atas, kali terakhir aku berjumpa dengan Miss Jyss ialah ketika di Hiroshima (pertandingan bola sepak Semalaysia). Miss Jyss menyambung pelajarannya di Jepun. Aku tak pernah membaca blog entri beliau, melihat tarikh saja aku sedar telah lama entri ini dikarang 6 Mei 2009. Aku hanya berhubung dengan Miss Jyss di laman fb saja.

     Mari kita buat kesimpulan siapa aku dalam kelas melalui entri blog ini,
  • Dahla he was quite cheeky
  • With that kind of name of coz, it's difficult not to remember. All I remember about his 2nd name is that it starts with an A hahah And I know that his name is so long that it took quite a space when I typed his set's attendance sheet.
  • Amri: Atif was my dorm-neighbour, hehe   
  • Miss Jyss: Ah, so u know how crazy Atif can be rite? :p 
  • Amri : haha...sometimes I find him a bit crazy. He used to hang once at the corridor of the 3rd floor.
    Kesimpulannya sifat memang begini semenjak sekolah lagi. Seorang yang gila-gila dan suka berseronok sampai guru-guruku pon masih mengenaliku walau telah lama meninggalkan arena persekolahan. Pengalaman berjumpa dengan english teacher ku di Jepun memang tidak dapat ku lupakan. Ketika ini Miss Jyss telah berpindah ke sekolah Sains Rembau. Miss Jyss いつもありがとうございます!!(terima kasih banyak-banyak)

 "Hari ibu pada bulan Mei
  Hari jadiku juga bulan Mei
  Hari guru juga bulan Mei
  Selamat hari guru sementara bulan ni masih Mei"  (teruknye pantun pffftttt~)

 "Lamb chop memang enak sekali
  Okla dari makan ayam je all the time
  Pengalaman di Jepun banyak lagi
  Nanti kan ku cerita next time"
There was an error in this gadget