Saturday, 29 June 2013

Episod 3 Waris

EPISOD 3

“Macha, ko suka bola tak? Kalau kau suka, ko sokong mano?”
“Suka bang. Mestila sokong team N9”
“Tengok bola kat mana biasa?”
“Join budak-budak pondok bang. Dak asrama. Diorang tengok saya pon tengok”

     Sebahagian perbualanku dengan si surendran & juga dikenali dengan nama khadia(tak tau mengapa). Melihat dari caranya, orang yang menemaninya(tiada yang teman sebenarnya) aku dapat rasakan yang dia datang dari keluarga yang susah. Tiada seorang pon ahli keluarga yang datang menjenguknya semenjak diriku dimasukkan ke wad itu. Dia kelihatan mudah mesra dengan orang-orang melayu disekelilingnya. Mungkin kerna pengalaman berkawan dengan anak-anak sekolah pondok.

“Oi aku dah boleh keluar hari ni.” Jeritnya dengan gembira semalam. Namun dia masih di sini. Tiada yang menjemputnya sejak semalam. Katanya amma akan datang menjemputnya. Hari ni masih menelefon & panggilan masih belum dijawab. Dia kelihatan resah.

“Macha, ko nak balik tak?”
“Nak bang”
“Aku bagi duit. Ko balik naik teksi la. Lagipun amma ko datang naik teksi kan?”
“Ah ah. Tunggu amma dulu la bang”

      Dari semalam lagi dia semangat hendak pulang ke rumah tetapi apa kan daya tiada yang hendak menjemput. Mungkin mereka sibuk dengan kerja. Hari ni aku telah memberi idea macam mana dia hendak pulang ke rumah namun dia tetap setia menunggu amma nya. Makan tengah hari sudah sampai namun tiada tanda-tanda orang datang ke katil 33b.

“Ubat kau dah ambil dah?”
“Belom bang.”
“Kau pergi ambil ubat dulu. Nanti senang. Siap-siap dulu. Baju ada?”
“Baju yang koyak adalah bang. Seluar tak da”
“Tak mengapa. Pergi ambil ubat dahulu”
    
     Dia segera mengambil pergi mengambil ubat di tingkat 5 dengan menaiki kerusi roda hospital. Kerusi roda itu bagaikan kerusi rodanya sendiri kerana dia yang banyak menggunakan kerusi roda itu lebih daripada orang lain. Selepas pulang dari mengambil ubat, aku bertanyakan soalan yang sama. Dia masih menolak. Tunggu dressing kaki dahulu.

     Jam dinding sudah menunjukkan pukul 2.30 petang. Kaki sudah siap dicuci. Telefon masih lagi tak berangkat. Dak katil depan ni turut menyuruh dia mengikut nasihatku.

“Macha, kau ikut je cakap abang. Kau nak balik kan? Teksi kat bawah banyak. Tau kan arah ke rumah kau?”
“Aku tau. Senang je”

Setelah dipujuk & berfikir panjang, dia pun membuat keputusan.

“Boleh lah bang tapi saya tak da baju dengan seluar”
“Tak mengapa. Nah”

Aku hulurkan baju & seluar pendekku yang masih belum dipakai.

“Baju ni busuk ke wangi ke kau jangan bising haa. Pakai je”

     Setelah memakai baju, dia bersalam kepadaku sambil mengucapkan terima kasih. Aku hulurkan sekeping duit yang cukup untuk tambang teksi dan makannya. Riang dia menerimanya.

“Terima kasih bang”

     Melihat dia kelihatan riang hendak pulang, kami yang berada di sini berasa lega. Bayangkan diri berada di hospital mahupun di asrama tetapi tiada yang hendak menjemput pulang. Bagaimana agaknya perasaan anda?

Sedihnya diri apabila diri ini sakit.
Sedihnya diri melihat kekurangan diri.
Sedihnya diri melihat tiada lagi jari-jemari kaki.
Bukan salah diri tetapi orang lain yang memandu tanpa rasa hati-hati.
Tapi tiada lebih menyakitkan diri ini.
Selain pulang dari hospital dalam keadaan bersendiri
Macam hidup tidak diwarisi
Macam hidup tiada famili
----------------------------------------------------------------------------------------------------------
     Petang itu ibu, ayah, alang serta abby datang menjenguk ku di hospital. Sememangnya ku nantikan kehadiran mereka. Kini tiada rahsia lagi semenjak abby memiliki akaun facebook. Jika ada apa-apa perkara yang berlaku pasti dia akan menceritakannya kepadaku.

“Along apa khabar?”
“Along sihat je. “
“Hari ni abby datang hospital”
“Tak pergi sekolah ke?”
“Heeeeeeeeeeee”

     Perbualan ringkas di chat facebook bersama abby. Semenjak memiliki akaun facebook sendiri, kemain rancak dia berchat dengan kakak-kakaknya. Cik Erny tak terkecuali. Orang yang sangat suka melayannya. Petang itu katil ku agak riuh dengan kehadiran keluarga tercinta. Banyak pengalaman yang berlaku dalam beberapa hari di wad ini aku kongsikan bersama keluarga tersayang. Sekurang-kurangnya aku memiliki waris yang sentiasa berada di sisi.

     Kali ini ibu datang sambil membawa sebuah laptop untuk kebosanan hari-hari ku di sini. Ok. Bolehlah aku gunakan laptop ini untuk menulis setiap idea yang tercetus di minda sepanjang berada di hospital. Aku bukanlah seorang penulis, aku hanya sekadar insan yang ingin berkata-kata sesuatu. Cukup sekadar menulis di blog ini walaupun tiada yang membacanya. Sekurang-kurangnya mindaku tidak bercelaru & berat dek bermain dengan perkataan-perkataan di fikiran. Kalau aku sedang memikirkan sesuatu & terdapat masalah mahupun perkara yang perlu dilunaskan, otak ini pasti ligat memikirkan jalan penyelesaian nya. Jika asyik berfikir tetapi tidak diterjemahkan atau diinterpretkan dalam 1 benda lain, idea akan mati & otak akan semakin hari semakin malas untuk mengeluarkan idea-idea yang baru & bernas.

     Ibaratkan anda seorang pekerja makan gaji, anda sentiasa mengeluarkan idea yang baru & bernas kepada bos anda. Akan tetapi bos anda tidak melakukan apa-apa tindakan atau mengambil tahu sedikit pon tentang idea yang anda lontarkan. Pasti suatu hari nanti anda akan berhenti memberi apa-apa idea kerana anda tahu segalanya hanya sia-sia & otak anda pasti menjadi tumpul. Malam itu aku mula menulis entri pertama berada di hospital. Lega kepala otak rasanya. Macam baru lepas buang air je. (fungsi otak & punggung atep sama sahaja).

Malam itu juga selsema & batuk-batukku semakin menjadi-jadi. Luka di kaki juga semakin teruk. Dengan segera aku memberitahu jururawat wad.

“Nurse saya pening selsema & badan gatal-gatallah.”
“Beritahu doc”
“Doktor badan saya gatal-gatallah”
“Beritahu doc kerja waktu siang”
Aku mula fed up…… to be continue

                                                                                                                               
Yang sangat bosan

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget