Saturday, 7 July 2012

As Syahid

Aku sedar diriku ketika itu di bangunan aspura STJ. Ketika itu, aku ditingkat2 melawat bilik-bilik asrama tempat yang pernah ku tinggal pada suatu ketika dahulu. Tiba-tiba, seorang demi seorang kanak-kanak jatuh rebah. Ada yang jatuh dari tingkat 2. Kanak-kanak yang jatuh ke bawah kebanyakkannya seperti anak-anak afrika yang kebuluran. Pada sangkaanku ada gempa yang menyebabkan mereka jatuh, rupa-rupanya kepala mereka ditembak. Bila tahu punca kematian mereka semuanya lari lintang pukang menyelamatkan diri.Dalam keadaan kelam kabut itu, semakin ramai yang ditembak dari jauh. Sniper kelihatan menjadikan orang awam itu sebagai target latihan menembak mereka. Semuanya menunduk-nundukkan kepala takut-takut terkena tembakan. Kami semua terkepung dan semuanya berada dalam ketakutan. Jantungku berdegup kencang. Lagi kencang bila kali pertama melamar yana jadi teman. Jadi kawan. Belum nikah lagi der.

Kami dikepung. Terdengar 1 suara yang lantang berkata-kata. Suara itu kelihatan menyuruh tentera-tenteranya menembak mati ke semua orang yang masih tinggal tanpa tinggal walau seorang pun. Sudah beberapa lama kami menunggu, tetapi tiada bantuan datang. Lantas, aku segera menawarkan diri untuk membantu menyelesaikan masalah ini. Aku disokong oleh 2 orang yang lain. Kami bertiga aku keluar pergi memburu sniper yang sedang mengepung kami. Sebelum itu, aku memberikan nombor telefon ibuku kepada yang lain agar menelefon ibuku sekiranya aku mati. Entah bagaimana di tanganku ada sepucuk pistol yang kekurangan peluru. Kami berkongsi peluru. Kami perlu bergerak secara senyap supaya kami tidak dikesan. Pistol merupakan senjata paling balik untuk menewaskan penembak jauh.

Jantungku berdegup kencang. Kami berasa sangat cemas. Musuh yang pertama kami jumpa sedang sibuk gelak-gelak dan kami segera membunuhnya....tiba-tiba aku sedar dari mimpiku. Jantungku berdegup laju, lebih laju dari jantung nadira bila berjumpa dengan amar (tiba-tiba dejavu di kinabalu).

Aku melihat jam sudah pukul4.45 pagi. Aku sudah terlewat. Kebiasaannya aku bangun jam 330pagi untuk menyelesaikan urusan yang menjadi kewajipanku tiap-tiap pagi. Bangun malam dan mengaji. Harapanku agar khattam sebelum sempat masuk Ramadhan.

Walau bagaimanapun, hajatku untuk merasai mati syahid dalam mimpi itu tidak kesampaian. Ku sangat berharap untuk mati itu kerana aku rasa sudah bersedia..............................................

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget