Tuesday, 2 July 2013

Episod 5 Setianya seorang isteri kerana?

Episod 5 


"Cik, apo kabar? Sihat tak?" tegur ku
Dia hanya mengangkat tangan & tersenyum
“Cik, sey ensem tak cik?” aku berseloroh
Bertambah lebar senyumannya. Mungkin dia sedang tergelak.
"Salam sikit haaa~"

     Tanganku disambut oleh pakcik Aziz. Dia memahami apa yang kita perkatakan namun dia sendiri tak mampu mengucapkannya melalui percakapan & pertuturan yang sempurna. Setelah berumur 63tahun & memiliki sejarah sakit jantung serta strok, kini pakcik Aziz tidak lagi mampu berbicara seperti insan lain. 

"Aaaaaa~ Aaaaaaaa~ Aaaaaa~" jeritan tangisannya tiap kali mahu dicucuk jarum ataupun isteri tercinta pergi meninggalkannya untuk seketika. Pernah juga aku membantu medical assistant yang mahu mencucukkan insulin untuk pakcik Aziz. Dia memarahi MA itu walaupun MA telah memujuknya untuk dicucuk ubat. Aku yang kebetulan berada di situ turut sama memujuk.

“Cik nak copek balik tak? Takpo jap g si Ashraf ni enjet sey plak. Sekarang acik dulu yo. Sonyum sket. Baru ensem.” Dia tersenyum & dengan segera MA memberi insulin kepada nya.

     Melihat pasangan ini, hatiku rasa inilah keindahan cinta sejati hingga ke syurga. Sampai bilapun masih setia si isteri kepada sang suami mahupun si suami  berperangai bagaikan kanak-kanak yang manja yang perlukan belaian. Sudah bertahun makcik menunggu pakcik di hospital. Berulang-alik dari hospital ke rumah. Bertahun tapi masih setia. Tak sedikit pon kelihatan tercalar nilai sebuah kesetiaan isteri kepada suaminya. 

"Cik, nanti copek sihat yo. Boleh balik rumah" kata ku sebak

Sebelum itu aku berpeluang berbual panjang dengan isteri pakcik Abd Aziz.

“Acik sayang dengan dio ni. Masa sihat dulu dio sayang betul dengan makcik.  Maso anak-anak eh kocik dio yang susukan. Bangun pagi. Dio biarkan acik tido. Dio sanggup bersengkang mato menjago anak-anak eh. Dari mulo kawen sampai dio dah tak sihat ni, acik tido kek longan eh. Dio manjokan acik tau. Rindu raso eh nak donga dio panggil kito ‘sayang’. Sekarang ni lopeh kono strok tak buleh nak bercakap laie. Dulu dio yang tolong masak, basuh baju. Baju dio, dio seterika kan sendiri. Tak do nak pakso acik buek. Dio yang buekkan untuk acik ado la. Pakaian acik dio bolikan. Baju acik dio bolikan. Sampai satu hari acik menangis sobab acik salah boli kasut. Kasut acik saiz 4 tapi acik bolikan kasut saiz 5. Mano tak eh biaso dio yang bolikan untuk acik. Dio sayang betul ngan acik. Rindu sangat acik nak donga dio panggil acik ‘sayang’. Dulu dio jago acik, sekarang ni giliran acik pula jago dio. Dio ni anak sulong. Sayang betul dengan adik-adik eh. Anak-anak & cucu toksah lah cakap. Lagi dio sayang. Tu sobab anak-anak, cucu cucu sumo suko & sayang ngan atuk eh. Omak dio ngan omak acik pon dio bawak tinggal samo. Dio jago elok-elok omak-omak eh. Tak do bezo. Dio tak kedekut & berkiro. Dio sanggup keluar duit asalkan omak-omak eh bahagio. Bukanlah acik nak puji dio lobeh-lobeh tapi..”

Sebelum sempat makcik menghabiskan ayatnya aku menyambung
“Dah acik orang yang paling dokek, memang la acik tahu kan. Hahah?”

“Pandai kau cakap dik” gelak makcik. Namun begitu kelihatan leraian butir-butir permata halus dari mata makcik. Terlampau sebak. Teringatkan kisah lama. Diriku juga terkesan. Tipu jika hati kecilku tak merasakan apa-apa selepas mendengar cerita makcik ini. Hebat betul kesannya kepada diriku. Mampukah aku menjadi suami yang begitunya setia? Mampukah aku memikul tanggungjawab yang sangat besar bila sudah berumah tangga? 

Melihat kembali senyumannya kepadaku
Buatkan hatiku bertambah sayu
Mendengar lagi ceritera tentang dirimu

Ku tahu kau seorang anak yang hebat di mata ibu-ibumu
Ku tahu kau seorang suami yang teristimewa untuk isterimu
Ku tahu kau ayah yang sentiasa dicintai oleh anak-anakmu
Ku tahu kau atuk yang sentiasa disayangi oleh cucu-cucumu
Ku tahu mengapa isterimu begitu setia kepadamu
Ku harap kau segera sembuh
Ku harap tubuh badanmu menjadi kukuh
Ku harap kau segera pulang ke pangkuan keluarga tercinta
Ku harap kau berbahagia selamanya
Ku harap kau menjadi contoh buat diriku
Ku harap aku mampu sesetia kepada bakal isteriku

Kerna kini ku tahu bahawa setia seorang isteri kerana setianya seorang suami~


Mahu menjadi sang setia

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget