Saturday, 19 April 2014

CAbut Bosi


     Ia datang tanpa diduga dan ia mungkin pergi jua. Namun adakah diri pasti ianya akan pergi? Tangan menggeletar dan perasaan meluap-luap ku rasakan. Namun diri hanya makhluk lemah. Apa daya untuk menghalangnya. Siapa diri ini? Sedangkan diri sendiri pon tiada hak atas diri sendiri, ini kan bermimpi mahu memiliki. Hati ku berdebar dan perasaan ini masih membelenggu diri.

     Apakah ianya akan pergi? Ku sedar diri sendiri. Ku tiada istimewa diri. Dalam lautan manusia ini, adakah insan yang kecil ini layak menyuarakan rasa hati? Benar jika tersentak hanya tinta ini jadi penyalur sanubari kerana jika berdebat dengan yang berjiwa dan tidak mati seperti tinta ini. Pasti 1001 alasan yang diberi. Maka antara silent treatment atau tulisan ini yang ku cari? Lebih baik diam diri dan menulis untuk bacaan sendiri.

     Aku lemah dan pasti tiada tempat nak mengadu simpati melainkan Ilahi. Ampuni dosaku ini. Selayaknya hatiku dilukai sebegini dan selayaknya aku dihina seperti ini. Ku tahu darjah doa ku bukan main seinci dan mungkin dikumpulkan segala dugaan yang kutempuhi ni, ku pasti masih berbaki. Keaiban diri ini. Dalam menunggu hari-hari yang cukup penting dalam sejarah kehidupan, hatiku dibolak-balik sebegini.

     Tuhan.. Ampuni dosa ku ini. Moga kau makbulkan doa insan hina ini. Tolonglah asingkan kaki dari benda asing ni, si besi. Semoga Allah menyembuhkan diri dan hati. Aku tidak mahu bersangka buruk namun kadang-kadang aku tertanya. Bila terlampau tertanya ini lah akibatnya.
nukilan dari hati

     Insyallah jika tiada aral melintang, esok aku akan ke hospital untuk next appoinment. Follow up. Dijangkakan besi ni dah layak dicabut. Aku berharap ianya akan dicabut. Terima kasih kepada yang sentiasa mendoakan diri ini. Terima kasih juga kepada yang sentiasa mengambil berat. Moga Allah beri kalian kebahagiaan dunia akhirat. Insyallah. Terima kasih.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget